JPNN.com

Hentikan Gejolak Papua, DPR Minta Kapolri dan Panglima TNI Turun Tangan

Sabtu, 28 November 2020 – 17:46 WIB
Hentikan Gejolak Papua, DPR Minta Kapolri dan Panglima TNI Turun Tangan - JPNN.com
Polisi saat memukul mundur massa aksi demo Papua Merdeka di Kota Sorong, Jumat. Foto Antara Papua Barat/ Ernes Kakisina

jpnn.com, JAKARTA - Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin meminta Kapolri Jenderal Idham Azis dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto untuk segera melakukan tindakan konkret terhadap gejolak yang terjadi di Papua.

Menurut Azis, peristiwa kontak tembak yang mengakibatkan tiga anggota TNI-AD dari Yonif 700 R terluka, hanya contoh kecil dari rentetan peristiwa yang terjadi selama ini.

Dia menegaskan bahwa potensi gangguan keamanan yang dilakukan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), terutama selama periode Desember mendatang, akan meningkat. 

"Sinyal menjelang 1 Desember harus diwaspadai, Kapolri dan Panglima harus segera turun dan aksi nyata. Pasalnya tingkat kerawanan akan naik," kata Azis, Sabtu (28/11).

Pimpinan DPR bidang koordinasi politik, hukum, dan keamanan, itu menegaskan bahwa perihal ini didapatkan dari sebaran informasi ang disampaikan pihak Polda Papua.

Karena itu, ujar Azis, antisipasi melalui kesiapsiagaan dibutuhkan dengan memperbanyak patroli di sejumlah wilayah.

"Ini penting dilakukan untuk menekan titik rawan gangguan kamtibmas (keamanan dan ketertiban masyarakat)," ungkap dia.

Lebih lanjut Azis berharap semua unsur TNI dan Polri terlibat untuk mengantisipasi adanya ancaman KKB yang hingga kini berbeda haluan ideologi dengan NKRI.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
natalia