Selasa, 18 Juni 2019 – 03:47 WIB

Huawei: Amerika Terlalu Meremehkan Kami

Rabu, 22 Mei 2019 – 13:48 WIB
Huawei: Amerika Terlalu Meremehkan Kami - JPNN.COM

jpnn.com, BEIJING - Pendiri Huawei Ren Zhengfei buka suara terkait dengan blokir yang dilakukan penyuplai teknologi dari AS. Menurut dia, produsen ponsel terbesar kedua di dunia itu tak akan goyah hanya karena tekanan Presiden Donald Trump. Sayang, banyak investor dan pengamat ekonomi yang meragukan klaim tersebut.

Saat diwawancarai media lokal kemarin, Selasa (21/5), Ren memilih tak ambil pusing terhadap keputusan berbagai perusahaan teknologi dari AS. Menurut dia, tak ada proyek perusahaan yang akan terhenti. Terutama pengembangan jaringan telekomunikasi 5G di level global.

''AS sepertinya terlalu meremehkan kekuatan kami. Soal teknologi 5G, tak ada yang bisa mengejar kami dalam dua atau tiga tahun ke depan,'' tegasnya menurut Agence France-Presse.

Berbeda dengan Huawei, pemerintah AS justru bersikap sedikit melunak. Setelah banyak perusahaan teknologi mengumumkan tindak lanjut mereka, Kementerian Perdagangan justru mengeluarkan penangguhan. Penangguhan itu mengizinkan perusahaan AS untuk tetap berbisnis dengan Huawei selama 90 hari ke depan.

''Izin sementara tersebut kamu keluarkan agar perusahaan bisa memperkirakan dampak jangka panjang,'' ungkap Menteri Perdagangan Wilbur Ross.

Pemerintah AS sepertinya kelabakan melihat kondisi industri teknologi pasca pemblokiran. Sehabis pengumuman, saham-saham industri teknologi anjlok. Saham Alphabet, induk usaha Google, turun 2 persen. Saham produsen cip dan peranti keras ponsel ikut merosot. Logika para investor, kehilangan salah satu klien terbesar perusahaan pasti akan mengurangi keuntungan.

''Kalau kami sebenarnya tak peduli ada penangguhan 90 hari itu. Tak ada dampak langsung terhadap kami,'' timpal Ren.

BACA JUGA: Inikah Akhir Dari Huawei?

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar