JPNN.com

Ini yang Terjadi Saat Puncak Gerhana Bulan Penumbra

Kamis, 26 November 2020 – 16:21 WIB
Ini yang Terjadi Saat Puncak Gerhana Bulan Penumbra - JPNN.com
Fase puncak gerhana bulan penumbra terlihat dari Denpasar, Bali, Rabu (23/3) silam. Foto: ANTARA/Fikri Yusuf

jpnn.com, JAKARTA - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) mengatakan dampak dari fenomena gerhana bulan penumbra pada akhir November 2020 tidak mengkhawatirkan bagi pelayaran.

"Tidak ada yang mengkhawatirkan pelayaran, kecuali bila ada peringatan gelombang tinggi karena cuaca ekstrem," kata Peneliti astronomi dan astrofisika Pusat Sains Antariksa Lapan Rhorom Priyatikanto, Kamis (26/11).

Gerhana bulan penumbra terjadi ketika purnama di mana ada bagian piringan bulan yang tidak tersinari penuh oleh matahari.

Bumi menghalangi sebagian cahaya matahari tersebut. Itu menyebabkan 83 persen piringan bulan tampak sedikit lebih gelap.

Puncak gerhana bulan penumbra terjadi pada 30 November pukul 16.44 WIB.

"Saat puncak, lautan di Indonesia sedang berada pada fase surut," ujar Rhorom.

Beberapa hari sebelumnya yakni pada 27 November 2020, bulan berada di titik terjauhnya dari bumi. Itu berarti pasang-surut saat itu bukan yang tertinggi.

Oleh karena itu, Rhorom menuturkan dampak bulan purnama atau gerhana bulan tidak mengkhawatirkan. Namun, perlu diwaspadai ada kemungkinan cuaca ekstrem akhir November 2020.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama