Jumat, 24 Mei 2019 – 11:54 WIB

Kabar Terbaru Pemilu Thailand yang Penuh Kecurangan

Sabtu, 30 Maret 2019 – 21:26 WIB
Kabar Terbaru Pemilu Thailand yang Penuh Kecurangan - JPNN.COM

jpnn.com, BANGKOK - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Thailand memenuhi janjinya. Pada Kamis (28/3), mereka mengungkap hasil pemilu parlemen yang berlangsung Minggu (24/3). Atau sehari lebih cepat daripada jadwal yang mereka paparkan sebelumnya. Hasil itu sudah komplet 100 persen sesuai dengan tuntutan oposisi.

Hasilnya tidak terlalu berubah dari sebelumnya. Partai pendukung junta militer, Palang Pracharat Party, mendapat perolehan suara terbanyak. Yaitu, 8,4 juta suara. Posisi kedua diduduki Pheu Thai Party (PTP) dengan 7,9 juta suara.

Angka kehadiran pemilih melonjak dari sebelumnya 65 persen menjadi hampir 75 persen. "Jumlah tersebut adalah hasil penghitungan penuh yang dilaporkan secara resmi oleh setiap konstituen," ujar Wakil Sekjen KPU Krit Urwongse sebagaimana dikutip Reuters.

Namun, suara terbesar tetap bukan jaminan menguasai kursi terbanyak di parlemen. Berdasar hasil kalkulasi Bloomberg, PTP bakal mendapat 137 kursi. Setelah itu, Palang Pracharat menyusul 119 kursi dan Future Forward Party dengan 88 kursi. Koalisi tujuh partai antijunta militer bisa mengumpulkan 258 kursi untuk sementara.

Hasil yang diumumkan pada Kamis lalu hanyalah untuk 350 di antara 500 kursi. Sisanya, 150 kursi, akan dihitung KPU dengan rumus tertentu. Hasil resmi keseluruhan baru diungkap pada 9 Mei mendatang setelah upacara kenaikan takhta Raja Maha Vajiralongkorn. Upacara itu diadakan pada 4-6 Mei.

Penduduk Thailand tidak memercayai begitu saja ucapan para pejabat KPU. Pada pemilu-pemilu sebelumnya, hasil penghitungan suara 100 persen sudah bisa diketahui beberapa jam setelah pemilihan. Namun, pemilu kali ini lain. KPU yang memiliki bujet luar biasa besar itu berkali-kali menunda pengumuman. Ada kabar bahwa server mereka diretas. Tetapi, kepercayaan penduduk tak lantas kembali pulih. Saat ini petisi untuk membubarkan KPU sudah mendapat dukungan 800 ribu orang.

Meski tahu telah memenangkan popular vote, Palang Pracharat tidak mau gegabah. Mereka tidak mengikuti langkah oposisi. Yakni, membentuk koalisi dan menyusun pemerintahan. Partai yang mengusung Prayuth Chan-o-cha sebagai kandidat PM itu baru akan melakukannya setelah prosesi kenaikan takhta usai.

"Kami sedang menunggu. Membentuk pemerintahan pada masa ini benar-benar berbeda dengan zaman dulu," kata Sekjen Partai Palang Pracharat Sonthirat Sontijirawong, Jumat (29/3).

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar