Minggu, 17 Februari 2019 – 10:31 WIB

Kalah Simulasi Pilpres 2019, Blusukan Jokowi di Jabar Terkesan Sia-sia

Selasa, 12 Februari 2019 – 12:44 WIB
Kalah Simulasi Pilpres 2019, Blusukan Jokowi di Jabar Terkesan Sia-sia - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Analis politik Pangi Syarwi Chaniago berpendapat, kekalahan calon Presiden Joko Widodo alias Jokowi di 12 kabupaten/kota di Jawa Barat berdasarkan simulasi Pilpres 2019 yang digelar Radar Bogor, membuat blusukan yang dilakukan petahana di wilayah itu terkesan sia-sia.

Hal ini disampaikan Pangi merespons hasil simulasi, di mana Prabowo - Sandi meraup suara sebanyak 61,64 persen. Sedangkan 38,36 persen-nya mencoblos Joko Widodo – Ma’ruf Amin. Dia mengakui, simulasi tersebut masih perlu diverifikasi metodologinya. Apakah ada yang ganjil atau sesuai dengan metodologi yang benar.

(Baca: Simulasi Pilpres 2019 di 12 Daerah: Jokowi 38,36 Persen, Prabowo 61,64)

Namun demikian, bila pengambilan datanya benar, berarti bisa saja upaya Jokowi mondar-mandir di Jabar untuk membagikan sertifikat, tidak berpengaruh banyak terhadap elektabilitasnya.

"Itu artinya pemilih Jawa Barat pemilih yang mantap (strong voter), tidak mudah bergeser dan beralih dukungan. Sehingga, sering mondar-mandirnya Jokowi ke Jabar belum terlalu punya korelasi pada peningkatan elektabilitas beliau," ucap Pangi saat berbincang dengan JPNN, Selasa (12/2).

Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting ini juga menyebutkan, publik paham bahwa Jabar adalah basis grasroot Prabowo sejak 2014, sekaligus wilayah dengan jumlah populasi terpadat dari seluruh provinsi di tanah air.

Dengan demikian, tidak heran bila Jokowi yang berdampingan dengan Ma'ruf Amin mencoba melakukan penetrasi dan menjadi Jabar sebagai zonasi pertempuran primer. Sama halnya dengan Jawa Timur, Banten, DKI dan Yogyakarta.

"Ya karena provinsi itu termasuk dewa elektoral atau penentu kemenangan dalam Pilpres, sehingga Jokowi melakukan penetrasi dan maintenance langsung suara di Jawa Barat," tandasnya. (fat/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar