Kepala BKP Kementan Paparkan Langkah Strategis Penurunan Stunting di HPN 2020

Kepala BKP Kementan Paparkan Langkah Strategis Penurunan Stunting di HPN 2020
Kepala BKP Kementan Agung Hendriadi memaparkan langkah strategis penurunan stunting di HPN 2020. Foto dok Kementan

jpnn.com, BANJARMASIN - Penurunan prevalensi balita stunting merupakan upaya strategis pemerintah dalam mewujudkan sumber daya manusia unggul untuk daya saing pembangunan.

Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018, stunting di Indonesia masih cukup tinggi berada di angka 30,8 persen.

Dalam Rakornas Pembangunan Pertanian pada (28/1) lalu, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengungkapkan salah satu fokus kebijakan pembangunan pertanian adalah menurunkan prevalensi stunting.

Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementan Agung Hendriadi mengatakan, upaya penurunan stunting membutuhkan sinergi program lintas sektoral dari pusat hingga daerah.

"Kementan sudah melakukan penandatanganan kerja sama dengan 6 Kementerian dan Lembaga, untuk bersinergi mengentaskan daerah rentan rawan pangan, termasuk mengatasi kemiskinan dan menurunkan stunting," ujar Agung saat menjadi pembicara dalam Hari Pers Nasional (HPN) di Banjarmasin, Sabtu (8/2) kemarin.

Agung mengungkapkan, dalam mengupayakan penurunan stunting, Kementan melakukan intervensi melalui berbagai program.

Menurut Agung, intervensi sensitif yang dilakukan oleh Kementan melalui Badan Ketahanan Pangan antara lain penguatan ketersediaan, akses dan pemanfaatan pangan melalui Pekarangan Pangan Lestari, Penguatan Cadangan Pangan, Pertanian Keluarga, dan Pengembangan Diversifikasi Pangan.

"Berbagai intervensi tersebut diharapkan dapat menurunkan angka prevalensi stunting dari 30,8 % di tahun 2018 turun menjadi 19% di tahun 2024," terang Agung.

Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementan Agung Hendriadi mengatakan, upaya penurunan stunting membutuhkan sinergi program lintas sektoral dari pusat hingga daerah.

SPONSORED CONTENT

loading...