Senin, 21 Januari 2019 – 20:18 WIB

Kerja Layaknya PNS, tapi Gaji Kami...

Jumat, 11 November 2016 – 13:34 WIB
Kerja Layaknya PNS, tapi Gaji Kami... - JPNN.COM

Guru mengajar di kelas. Ilustrasi Foto: dok.JPNN.com

JAKARTA--‎Ketua Umum Forum Honorer Kategori Dua Indonesia (FHK2I) Titi Purwaningsih pesimistis gagasan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy soal kewajiban guru di sekolah selama 40 jam akan berjalan mulus.

Pasalnya, ketentuan 40 jam itu hanya berlaku untuk guru PNS.

Sedangkan di lapangan, tenaga pendidik terutama di sekolah dasar didominasi guru honorer.

"Saya contohkan di tempat saya Kabupaten Banjarnegara. Satu SD, hanya ada tiga guru PNS, itu pun sudah dengan kepsek. Otomatis yang mengisi kekurangannya ya guru honorer (lima orang)," kata Titi kepada JPNN, Jumat (11/11).

Jumlah guru honorer di SD se-Jawa Tengah, lanjutnya, sangat me‎ndominasi.

Bila ketentuan pemerintah itu diberlakukan hanya untuk guru PNS, dipastikan akan mengganggu proses belajar mengajar dan administrasi.

"Ya nggak mungkin toh kalau guru hanya mengawasi siswa tanpa menyelesaikan tugas administrasi, demikian sebaliknya. Jadi harus seimbang lah, makanya dengan program ini pemerintah bisa tahu bagaimana peran guru honorer itu kayak apa. Kami kerja layaknya PNS, tapi gaji kami sangat di bawah standar," paparnya.

Titi pun yakin dalam program 40 jam, guru honorer K2 akan berperan penting.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar