Ketum PBNU Akan Dipilih Secara Voting pada Muktamar di Lampung

Ketum PBNU Akan Dipilih Secara Voting pada Muktamar di Lampung
Tangkapan layar Ketua Panitia Pelaksana Munas dan Konbes NU Juri Ardiantoro (kiri berbatik) dan Ketua Panitia Pengarah KH Ahmad Ishomuddin (kanan baju putih) saat konferensi pers di Jakarta, Minggu (26-9-2021) (ANTARA/Sigit Pinardi)

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Panitia Pengarah Munas dan Konbes Nahdlatul Ulama (NU) KH Ahmad Ishomuddin menyampaikan Muktamar ke-34 NU bakal diselenggarakan pada 23-25 Desember 2021 di Lampung.

Kesepakatan itu diputuskan Komisi Bahtsul Masail Qanuniyah pada Munas Alim Ulama dan Konferensi Besar Nahdlatul Ulama yang menghasilkan sembilan kesepakatan, salah satunya soal jadwal Muktamar NU.

Menurut dia, forum tersebut juga menyepakati pemilihan ketua umum PBNU dilakukan melalui pemungutan suara one man one vote (satu orang satu suara), sedangkan untuk Rais Aam PBNU dilakukan secara perwakilan (ahlul halli wal aqdi).

"Persis seperti Muktamar Ke-33 NU di Jombang," kata Kiai Ishomuddin dalam konferensi pers secara virtual di Gedung PBNU, Jakarta, Minggu (26/9).

Sesuai rencana, Munas Alim Ulama dan Konbes Nahdlatul Ulama digelar sejak Sabtu (25/9) dan ditutup Minggu.

Forum yang akan diikuti syuriyah dan tanfidziyah PBNU serta tiga orang perwakilan dari PWNU se-Indonesia, para pimpinan lembaga dan badan otonom NU itu dilaksanakan dengan protokol kesehatan ketat.

Kiai Ishomuddin mengatakan empat dari total sembilan materi yang tidak tuntas dibahas dan disepakati dalam forum Komisi Bahtsul Masail Qanuniyah akan dibahas pada Muktamar Ke-34 NU, 23-25 Desember 2021.

Keempat materi yang tertunda pembahasannya itu adalah tentang cryptocurrency dalam pandangan fikih, moderasi NU dalam politik, pandangan fikih Islam tentang orang dengan gangguan jiwa, dan telaah UU No. 1/PNPS/1965 tentang Penodaan Agama. (antara/jpnn)

Video Terpopuler Hari ini:

Mekanisme pemilihan ketum PBNU dalam Muktamar NU di Lampung pada Desember 2021, disepakati secara voting.