JPNN.com

Khofifah Dianggap tak Bijak Menangani Covid-19, Niatnya Apa Sih Bu Gubernur?

Minggu, 31 Mei 2020 – 08:20 WIB Khofifah Dianggap tak Bijak Menangani Covid-19, Niatnya Apa Sih Bu Gubernur? - JPNN.com
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa. Foto: Antara/Moch Asim

jpnn.com, SURABAYA - DPRD Provinsi Jawa Timur turut menyoroti perseteruan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini dan Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa terkait mobil laboratorium tes PCR penanganan covid-19.

Anggota Komisi E DPRD Jatim Deni Wicaksono mengatakan, Kota Surabaya lebih membutuhkan karena jumlah pasien lebih besar daripada dua daerah yang dikirimkan mobil PCR oleh pemprov, yaitu Tulungagung dan Lamongan.

Dia mengaku bingung dengan kinerja dan cara berpikir tim Pemprov Jawa Timur. Deni bahkan mempertanyakan niat dan motif Pemprov Jatim mengalihkan mobil PCR untuk Kota Surabaya itu.

"Saya bingung. Parah deh, enggak ngerti kita bagaimana cara kerjanya Pemprov Jatim ini. Saya rasa itu sama sekali tak bijak. Ya kan kalau gini ya semakin sulit melandaikan kurva di Jatim. Niatnya apa sih Bu Gubernur?" Kata Deni.

Dia mengatakan, kebijakan pengalihan mobil tes PCR itu menunjukkan bahwa Pemprov Jatim tak memiliki strategi yang bagus dalam penanganan covid-19.

Menurutnya, jika melihat jumlah pasien hingga tingkat penularan yang masif di Jatim, semestinya Kota Surabaya harus menjadi prioritas utama.

Terlebih Kota Surabaya merupakan kota terbesar di provinsi. Apalagi Kota Surabaya saat ini sudah menjadi episentrum utama karena mobilitas penduduk paling tinggi.

"Begini lho, sebenarnya kalau mau melandaikan Jatim ya harus landaikan Surabaya. Caranya? Perluasan dan percepatan test di Surabaya. Terlebih swab ulang untuk pasien yang klinisnya mulai bagus," katanya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
natalia