Rabu, 15 Agustus 2018 – 15:36 WIB

Korut Ngambek, AS dan Korsel Diancam

Kamis, 17 Mei 2018 – 06:27 WIB
Korut Ngambek, AS dan Korsel Diancam - JPNN.COM

Bendera Korea Utara. Foto: Reuters

jpnn.com, SEOUL - Korea Utara (Korut) ngambek. Mereka membatalkan pertemuan tingkat tinggi dengan Korea Selatan (Korsel) yang seharusnya berlangsung kemarin (15/5). Pembatalan dilakukan hanya dua jam sebelum jadwal pertemuan.

Pyongyang juga mengancam mundur dari pembicaraan dengan Amerika Serikat (AS) yang rencananya digelar di Singapura pada 12 Juni.

Pembatalan itu disebabkan Korsel tetap mengadakan latihan militer gabungan dengan AS. Latihan dengan kode nama Max Thunder tersebut bakal digelar Jumat (18/5).

Korut menyatakan bahwa itu merupakan provokasi. Selama ini Korut selalu beranggapan bahwa latihan gabungan Korsel-AS adalah persiapan untuk menginvasi negaranya.

Bukan hanya itu, biasanya dalam latihan tersebut AS akan mengeluarkan pesawat pengebom B-52 dan pesawat siluman F-22. Bagi Pyongyang, pesawat pengebom B-52 tersebut seakan mengingatkan luka lama akan perang Korea yang berlangsung pada 1950–1953.

Dengan menggunakan pesawat pengebom B-29s, AS menjatuhkan setidaknya 635 ribu ton bom ke Korut. Padahal, selama Perang Pasifik, AS ”hanya” menjatuhkan 503 ribu ton bom. Bisa dibayangkan kerusakan yang dialami Korut.

Korsel menyayangkan keputusan Korut. Meski begitu, mereka memilih menghormatinya. Mereka juga tidak akan membatalkan rencana latihan gabungan dengan AS pekan ini.

”Ini berlawanan dengan semangat dan tujuan deklarasi Panmunjom yang disepakati oleh Kim Jong-un dan Presiden Korsel Moon Jae-in bulan lalu,” tegas Juru Bicara Kementerian Unifikasi Baek Tae-hyun seperti dilansir Reuters. (sha/c6/dos)

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar