JPNN.com

Krisis Makanan Picu Kerusuhan dan Penjarahan, Dor! Pria Tergeletak Berlumuran Darah

Jumat, 24 April 2020 – 14:31 WIB Krisis Makanan Picu Kerusuhan dan Penjarahan, Dor! Pria Tergeletak Berlumuran Darah - JPNN.com
Dokumen Foto. Polisi Venezuela memadamkan api dari ban yang dibakar para demonstran. Kerusuhan di penjara menewaskan belasan orang, Rabu (26/4/2017). Foto: Reuters/Antara

jpnn.com, VENEZUELA - Krisis makanan dan gas di Venezuela memicu terjadinya aksi kerusuhan, Kamis (23/4).

Menurut kelompok HAM, seorang pria Venezuela ditembak mati pada Kamis saat terjadi aksi penjarahan.

Peristiwa itu terjadi saat frustrasi yang melonjak selama enam pekan karantina guna mencegah penyebaran virus corona COVID-19, yang memperburuk krisis ekonomi.

Observatorium Konflik Sosial Venezuela mencuit bahwa pria berusia 29 tahun ditembak dua kali di bagian kepala di Kota Upata, meski pihaknya tidak mengidentifkasi siapa penembaknya.

Foto yang diunggah di media sosial menunjukkan seorang pria dengan celana pendek dan kaus tergeletak di jalanan berlumuran darah.

Kepala militer negara bagian Bolivar, Jenderal Adolfo Rodriguez, mengatakan otoritas menangkap 10 orang selama aksi kerusuhan. Namun tidak menyebutkan adanya korban tewas.

Kementerian Informasi Venezuela tidak menanggapi untuk dimintai komentar.

Anggota parlemen oposisi dan kelompok HAM mengatakan terjadi protes serupa di tempat lain di Venezuela pada Kamis, dari Kota Punta de Mata di timur hingga Pueblo Llano di Negara Bagian Merida.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
tomo