JPNN.com

Laba Bersih Anak Usaha Lippo Longsor 36 Persen

Sabtu, 20 Agustus 2016 – 01:53 WIB Laba Bersih Anak Usaha Lippo Longsor 36 Persen - JPNN.com

JAKARTA – Kinerja PT Lippo Karawaci Tbk menukik pada semester pertama 2016. Emiten berkode LPKR tersebut mengalami penurunan laba bersih hingga 36 persen.

LPKR hanya bisa membukukan laba bersih Rp 498 miliar. EBITDA juga turun 15 persen yoy menjadi Rp 1,2 triliun. Kendati terjadi penurunan laba, perseroan membukukan pendapatan pada semester pertama 2016 tumbuh delapan persen yoy menjadi Rp 5,1 triliun.

“Ini untuk pertama kalinya kami mencapai Rp 5 triliun dalam periode enam bulan,” kata Presiden Direktur Lippo Karawaci Ketut Budi Wijaya.

Melamahnya kinerja selama semester pertama ini, kata Ketut, akibat melemahnya sector properti. Terutama disebabkan lantara adanya ketidakpastian atas implementasi dan dampak tax amnesty ke sektor properti.

Pendapatan dari divisi residensial dan urban development menurun sebesar 16 persen yoy menjadi Rp 1,8 triliun. Namun, Ketut menyampaikan, pendapatan dari townships naik sebesar delapan persen yoy menjadi Rp 1,2 triliun.

Adapun pendapatan dari Large Scale Integrated Developments turun sebesar 41 persen yoy menjadi Rp 610 miliar. Pendapatan berdasarkan persentase penyelesaian konstruksi dari Kemang Village dan St Moritz Jakarta, tercatat turun dibandingkan dengan periode semester pertama tahun lalu.

Sementara itu, pendapatan recurring LPKR menunjukkan pertumbuhan yang mengesankan, yaitu bertumbuh sebesar 26 persen yoy menjadi Rp 3,3 triliun. Capaian tersebut memberikan kontribusi sebesar 65 persen terhadap total pendapatan LPKR yang didukung oleh kuatnya pertumbuhan divisi rumah sakit dan mal.

Sedangkan pendapatan dari divisi rumah sakit healthcare meningkat 29 persen yoy menjadi Rp 2,6 triliun. Tujuh rumah sakit milik perusahaan tersebut memberikan kontribusi sebesar Rp 1,4 triliun atau 56 persen dari capaian total.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...