Kamis, 15 November 2018 – 17:19 WIB

Makin Banyak Kaum Muda Australia Tinggal Dan Jalani Hidup di Karavan

Rabu, 07 November 2018 – 18:00 WIB
Makin Banyak Kaum Muda Australia Tinggal Dan Jalani Hidup di Karavan - JPNN.COM

Apa yang akan membuat sebuah keluarga beranggotakan lima orang untuk pindah ke campervan yang berukuran lebih kecil dari kebanyakan kamar tidur?

Katie Cross menggambarkan kehidupan yang dijalaninya bersama suami dan tiga anaknya di Bairnsdale, negara bagian Victoria, Australia, sebagai yang terbaik.

Dikelilingi oleh keluarga dan teman-teman, ia sibuk dengan kegiatan ekstrakurikuler dan menjabat beragam posisi di berbagai komite.

Tetapi akhirnya mereka menginginkan perubahan.

"Kami sampai pada titik di mana kami merasa seperti kami tidak bertanggung jawab atas hidup kami sendiri," kata Katie.

"Meskipun kami bahagia, kami pikir ada hal-hal tentang kehidupan kami yang benar-benar perlu dibawa santai."

Mereka menemukan solusi dengan menukar harta mereka yang besar ke hidup dengan kendaraan karavan kecil, dan menjadi salah satu di antara banyak kaum muda Australia yang meninggalkan rumah-rumah konvensional dan lebih memilih 'turun ke jalan'.

Hidup tanpa penyaring

Gaya hidup itu dikenal sebagai #VanLife: gaya hidup tinggal di van, dan seringkali mendapat tambahan pengikut media sosial yang besar saat melakukannya.

Ada empat juta postingan dengan tanda pagar tersebut di Instagram -itu bukan lagi ranah pengembara.

Tetapi beberapa penghuni van mengatakan bahwa realitasnya sangat berbeda dengan gaya hidup yang terlihat sempurna di media sosial.

"Bukan kehidupan glamor yang membuat banyak orang menjalani kehidupan mobil van," kata Casey Hawkins, yang bergabung dengan gerakan itu 18 bulan lalu.

Baru-baru ini, ia bepergian ke utara ke Darwin dengan van-nya, yang berisi kasur berukuran single, ruang penyimpanan pakaian dan dapur kecil.

"Anda tak bisa memiliki dapur yang penuh dengan bahan-bahan luar biasa untuk memasakkan semua orang," katanya.

"Anda biasanya hanya memasak hal-hal dasar -Anda melakukan semuanya di level dasar."

Pekerjaan yang fleksibel, banyak dilakukan melalui internet, telah mendukungnya karena ia pindah dari satu lokasi ke lokasi lainnya selama satu setengah tahun terakhir.

"Apa yang benar-benar hebat adalah persepsi orang yang tinggal di van berubah," katanya.

"Saya pikir awalnya orang akan berpikir bahwa orang yang tinggal di van tidak akan memiliki pekerjaan, atau ada semacam jaminan finansial di sana."

"Bagi saya, sebaliknya."

Semuanya terekspos

Jadi, apakah penghuni van atau karavan menemukan kebebasan yang mereka inginkan?

Sebuah grup populer di Facebook bernama Van Life Australia memiliki lebih dari 3.000 anggota, banyak dari mereka yang menanyakan sesuatu tentang model van tertentu, modifikasi dan tempat yang bagus untuk parkir.

"Mereka adalah kelompok yang bahagia karena mereka bisa melihat negara kami yang indah dengan kebebasan seperti gipsi dan melihatnya dengan pengaturan mereka sendiri," kata administrator kelompok itu, Tyler Durden.

"Ada pro dan kontra di dalam gaya hidup #VanLife."

"Beberapa kesulitannya adalah mandi air panas dan dewan lokal yang tidak ramah van atau karavan, tetapi yang mendukung jauh lebih besar daripada yang kontra."

Keluarga Cross memiliki pengalaman serupa; pada awalnya menuju ke utara dan ke selatan pantai timur sebelum melakukan perjalanan ke utara melalui Australia Tengah dan mendarat di Darwin.

Sepanjang perjalanan, mereka menemukan kehidupan yang bebas dari gangguan modern, namun Katie mengatakan itu bisa menjadi pedang bermata dua.

"Saya kira semuanya serba terbuka."

"Tidak ada gangguan dan Anda melihat suami Anda lalu berpikir, 'Astaga, apakah aku mencintaimu?'."

"Saya suka perjalanan itu dan saya mencintai suami saya dan saya pikir baik untuk melakukan hal itu bersama-sama, jika itu masuk akal."

Namun, Katie Cross mengatakan ruang yang lebih kecil itu memiliki efek tak terduga dari menyatukan keluarga bersama-sama.

"Hanya untuk menyederhanakan hal-hal dalam hidup kita dan hidup dalam karavan kecil, semuanya menjadi jauh lebih mudah."

Belajar hidup dengan minim

Terbebas dari tugas-tugas rumah tangga, gaya hidup ini juga menawarkan banyak waktu luang bagi banyak pelakunya.

"Ini adalah kombinasi yang sangat menarik karena Anda memiliki banyak waktu luang, tetapi kemudian Anda tidak benar-benar punya tempat untuk menggunakan waktu itu," kata Hawkins.

"Saya punya semua waktu luang ini dan hampir berlangsung mulai dari matahari terbit hingga matahari terbenam yang harus saya isi."

Tetapi tidak memiliki rumah juga berarti tidak ada fasilitas tetap, kecemasan tentang kerusakan dan tidak ada tempat berlindung dari panas Darwin yang menyesakkan.

"Ini jelasnya kotak yang panas," katanya tentang karavan itu.

"Bisa bersuhu hingga 35 derajat di sini, jadi pada siang hari saya harus mencari tempat lain untuk bekerja."

"Saya pikir akan menarik untuk melihat bagaimana saya kembali ke rumah, apakah saya merasa perlu mengisinya dengan barang-barang atau apakah saya bisa mempertahankan cara hidup yang minimal ini."

"Itu berarti Anda harus mengurangi beban pikiran, saya rasa."

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

 
SHARES
Komentar