Menpar Arief Yahya Geber Promosi Gerhana Matahari Total

Menpar Arief Yahya Geber Promosi Gerhana Matahari Total
Menpar Arief Yahya Geber Promosi Gerhana Matahari Total

jpnn.com - JAKARTA – Jika bulan Februari 2016 magnit yang digunakan untuk menggaet wisatawan mancanegara (wisman) adalah Perayaan Imlek, dan Bali menjadi hub-nya. Namun, pada bulan Maret 2016 yang dijadikan mesiu untuk mendatangkan wisman adalah Gerhana Matahari Total (GMT).

Gerhana Matahari Total 2016 yang akan melintas di 12 provinsi di Indonesia pada 9 Maret mendatang.

“Kami sudah promosikan jauh hari, sejak akhir tahun 2015 lalu. Karena hotel-hotel berbintang di sejumlah kota yang akan dilintasi GMT itu sudah tidak nampung lagi,” kata Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya, Sabtu (13/2).

Adapun 12 provinsi yang dilintasi GMT antara lain Maluku Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, Bangka Belitung, Jambi, Sumatera Selatan, Bengkulu, Sumatera Barat. Durasi paling lama, Kota Maba, Kabupaten Halmahera Timur, Maluku Utara yakni 3 menit 17 detik. Kota Luwuk, Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, 2 menit 50 detik. Kota Ternate 2 menit 45 detik. 

Menurut Arief, Presiden Joko Widodo sendiri sangat concern dengan GMT ini. Bahkan, orang nomor satu di negara ini ingin melihat langsung acara itu di objek pariwisata yang sedang dikembangkan Kemenpar.

Menurut Menpar, target kunjungan wisman seratus ribu orang dengan penerimaan devisa Rp 1,56 triliun. Wisatawan nusantara 5,1 juta dengan asumsi perputaran uang Rp 3,8 triliun.

“Indonesia adalah satu-satunya negara yang bisa mengamati fenomena GMT 2016 dari daratan. GMT ini hadir 350 tahun sekali. Karena itu, dari sisi promosi pariwisata, tema ini sangat seksi. Itu terbukti, sejak akhir tahun 2015 lalu sudah kami promosikan di banyak negara, dan hasilnya sangat signifikan,” kata Menpar Arief Yahya.

Dia mencontohkan Palu, Sulawesi Tengah. Sejak Desember 2015, semua hotel sudah di-reservasi dari yang berbintang sampai melati. Semua hotel sudah penuh, sampai-sampai Kemenpar berkoordinasi dengan PT Pelni untuk mengerahkan beberapa kapal besar sebagai “hotel berjalan” di perairan yang dilintasi GMT tersebut.

JAKARTA – Jika bulan Februari 2016 magnit yang digunakan untuk menggaet wisatawan mancanegara (wisman) adalah Perayaan Imlek, dan Bali menjadi