JPNN.com

Nekad Ingin Mendaki Uluru Sebelum Ditutup, Turis Ramai Berkemah Di Pinggir Jalan

Rabu, 10 Juli 2019 – 20:00 WIB Nekad Ingin Mendaki Uluru Sebelum Ditutup, Turis Ramai Berkemah Di Pinggir Jalan - JPNN.com

Menjelang penutupan pendakian peramen yang akan dimulai 26 Oktober mendatang, arus pengunjung terus meningkat. Pengelola kawasan wisata Uluru kewalahan mengatasi turis yang masuk tanpa izin dan berkemah secara illegal dan menyampah di sekitar kawasan wisata ikonik Australia tengah tersebut.

Uluru terus dibanjiri pengunjung:

  • Pengunjung yang menduga akan mendapat penginapan di sekitar uluru telah masuk tanpa izin dan membuang sampah sembarangan di lahan yang dilindungi dan properti pribadi
  • Perkemahan illegal telah merusak lingkungan yang rentan
  • Derasnya arus pengunjung ini telah mendorong pengelola pariwisata di wilayah itu untuk mengerahkan kapasitas mereka menjelang penutupan pendakian Uluru pada bulan Oktober

Warga Aborijin Anangu pemilik lahan tradisional Uluru telah berulang kali menyatakan keinginan agar masyarakat menunjukan rasa hormat mereka pada nilai-nilai budaya pada batu Uluru dengan tidak memanjatnya.

Tiga bulan sebelum penutupan pendakian bukit batu monolith itu, menjamur perkemahan ilegal di Taman Nasional Uluru-Kata Tjuta, sebuah tempat peristirahatan yang berlokasi di dekatnya, dan resor di Yulara juga telah penuh dipesan. Kondisi ini telah memaksa wisatawan berkemah secara ilegal di pinggir jalan.

Stephen Schwer, kepala eksekutif Tourism Central Australia, mengatakan pengunjung perlu merencanakan perjalanan mereka terlebih dahulu.

"Jika orang merencanakan perjalanan mereka, menghubungi pusat informasi kami, kami dapat menemukan akomodasi alternatif terdekat ... Mereka perlu mencari tahu ke pusat-pusat informasi saat mereka hendak melakukan perjalanan di sepanjang trek," katanya.

"Mereka yang akhirnya terpaksa berkemah di pinggir jalan kebanyakan adalah orang-orang yang berasumsi mereka pasti akan mendapat akomodasi, dan ketika tidak mendapatkannya, mereka mengusahakan sendiri tempat itu dan karenanya mereka akan masuk tanpa izin."

Dia mengatakan para pemilik usaha penggembalaan ternakdi daerah itu melaporkan pelanggaran pengunjung yang memasuki lahan mereka tanpa izin meningkat tajam.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...