JPNN.com

New Normal, Tsamara Amany: Buka Sekolah Terlalu Riskan

Jumat, 29 Mei 2020 – 21:02 WIB New Normal, Tsamara Amany: Buka Sekolah Terlalu Riskan - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Politikus Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Tsamara Amany berkicau di Twitter soal rencana pemerintah memberlakukan 'New Normal' setelah pembatasan sosial berskala besar (PSBB) nantinya berakhir. Tsamara mengingatkan pentingnya prioritas dalam merencanakan sebuah kebijakan publik.

"Planning kebijakan publik butuh prioritas. Buka datanya. Sektor mana yang paling terdampak PHK," kicau akun @TsamaraDKI, Jumat (29/5).

Ketua DPP PSI menyertakan sebuah tautan berita yang mengangkat judul 'Sektor Industri Mana yang Menjadi Penyumbang PHK Terbesar'. Berdasarkan data dalam berita tersebut, kata Tsamara, manufaktur merupakan sektor yang paling terdampak, banyak karyawan yang di PHK.

"Kalau dari data di link ini, sektor manufaktur. Itu saja dulu jadi fokus New Normal," twit @TsamaraDKI.

Politikus berwajah cantik ini mengingatkan, tidak mungkin memuaskan semua pihak. Dia juga menilai dengan membuka kembali kelas belajar mengajar secara tetap muka langsung disiapin kelas-kelas, terlalu riskan dilakukan saat ini.

"Memang kita tak bisa puaskan semua orang. Buka sekolah terlalu riskan," kicaunya.

Pada kicauan lainnya, Tsamara mengungkapkan alasan agar sekolah tidak buru-buru dibuka kembali. Karena menyadari anak-anak tidak akan mudah untuk senantiasa menjaga jarak dengan teman saat berada di sekolah.

"Ya pastinya. Selama tidak ada vaksin, kemungkinan itu pasti ada. Tapi orang dewasa bisa diberi edukasi social distancing, pakai masker, cuci tangan, dsb. Nggak semudah itu kan untuk anak2? Apalagi yg masih TK & SD," twit @TsamaraDKI.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
yessy