JPNN.com

Ngotot Minta Data Irelevan, Komisi VII Kembali Tunda RDP dengan Pengusaha Tambang

Rabu, 13 Maret 2019 – 02:34 WIB Ngotot Minta Data Irelevan, Komisi VII Kembali Tunda RDP dengan Pengusaha Tambang - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Muhammad Nasir kemballi menunda rapat setelah meminta ratusan tambang untuk hadir dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP). Padahal rapat yang digelar, Selasa (12/3) sore itu baru berlangsung satu jam.

Nasir awalnya meminta data yang tidak bisa disediakan oleh perusahaan dalam waktu singkat. Dia meminta laporan data untuk penimbunan tanah setelah tambang digali.

"Terus ada yang buat reservoar air itu untuk apa di situ? Buat pariwisata, atau mandi hantu-hantu di sana? Tidak jelas, datanya tidak ada," kata Nasir dalam RDP di Gedung DPR/MPR.

Menanggapi pertanyaan tersebut, Dirjen Minerba Kementerian ESDM Bambang Gatot menegaskan bahwa reservoar air sudah berdasarkan dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL).

"Ya, itu untuk apa Pak Dirjen? Buat apa ada reservoar air di tengah hutan? Untuk mandi hantu?" kata Nasir.

Perdebatan terkait hal tersebut terus berlangsung, hingga akhirnya Nasir memutuskan untuk menunda kembali rapat, sekitar pukul 17.00 WIB. Padahal rapat baru dimulai pukul 15.45 WIB.

Saat itu, Nasir berdalih putuskan untuk menunda rapat agar Dirjen Minerba bisa menyiapkan data-data yang dibutuhkan. Selain itu Nasir juga meminta agar jajaran direksi perusahaan-perusahaan tambang untuk hadir dalam RDP.

"Selain itu, kalau pak dirjen tidak bisa sediakan data yang dibutuhkan, ke depannya kalau rapat dengan menteri, pak dirjen kami tolak hadir," tambahnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...