JPNN.com

Orang Dalam

Oleh Dahlan Iskan

Jumat, 02 Agustus 2019 – 04:40 WIB Orang Dalam - JPNN.com

jpnn.com - Saya memilih 'orang dalam'. Untuk menjadi direktur utama berikutnya. Setelah saya diberhentikan dari jabatan itu. Tahun 2011 lalu.

Kebetulan, pemberhentian itu tidak biasa. Lantaran saya harus pindah jabatan. Menjadi sesuatu. Yang berhak mengangkat siapa saja. Untuk menjadi dirut BUMN. Termasuk Dirut PLN setelah saya.

Saya sama sekali tidak melihat perlunya 'orang luar'. Untuk menjadi pengganti saya. Di PLN banyak sekali orang pintar. Orang baik. Apalagi di bidang listrik. Apalagi bidang sistem kelistrikan.

Saya selalu punya perasaan: orang dalamlah yang paling berhak atas jabatan itu. Sebagai insentif atas prestasi kerja mereka. Sebagai penghargaan. Atas kerja yang melebihi prestasi siapa pun di organisasi itu.

Saya selalu punya perasaan: orang dalam pasti tidak bisa menerima. Kalau yang jadi dirut adalah orang dari luar organisasi.

Paling ringan: menggerundel dalam hati. Tidak ikhlas. Tidak bisa menerima. Manajemen yang baik selalu mengutamakan dulu orang dalam.

Baru kalau sudah benar-benar mentok. Atau tidak ada sama sekali calon dari dalam. Dicarilah orang dari luar. Harus dalam posisi terpaksa.

Saya 'orang luar' itu. Masuk ke PLN dengan membawa perasaan seperti itu. Saya gelisah: pasti orang PLN tidak rela saya jadi dirut mereka.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...