Minggu, 19 November 2017 – 17:32 WIB

Panggilan Yang Terhormat Bukan Berarti DPR Gila Hormat

Rabu, 13 September 2017 – 19:15 WIB
Panggilan Yang Terhormat Bukan Berarti DPR Gila Hormat - JPNN.COM

"Panggilan yang terhormat tidak dimaksudkan sebagai saya gila hormat atau ingin dihormati. Namun, lebih mengingatkan kepada kami anggota DPR untuk  berperilaku terhormat. Ini esensinya," ungkap Arteria, Rabu (13/9).

Menurut dia, saling menghormati di forum rapat antara lembaga negara berguna untuk membagun dialektika kebangsaan yang rukun dan harmonis.

Dia juga meminta media yang memberitakan peristiwa itu untuk menulis laporan yang objektif, fair, dan mengedukasi masyarakat.

 Menurut Arteria, masih banyak wakil rakyat yang bekerja dengan baik.

"Perlu untuk diketahui bahwa pembicaraan saya dalam rapat tersebut sekitar 18 menit. Bahkan saya dengan tegas mengatakan bahwa saya siap mundur jika KPK dibekukan. Ini merupakan komitmen saya mendukung penguatan dan perbaikan KPK. Namun, sama sekali tidak menjadi bagian dalam pemberitaan," jelas Arteria.

 Bahkan, saat rapat antara Komisi III dengan KPK pada Senin dan Selasa lalu, Arteria tidak melihat dialektika kebangsaan.

Menurut dia, ada dinding besar  dan “bersekat", bukan sebagai balutan keluarga besar Indonesia.

"Saya cinta KPK. Saya cinta NKRI,” tegas Arteria. (jpnn)

SHARES
TAGS   dpr DPR RI
loading...
loading...
Komentar