Selasa, 19 Juni 2018 – 15:35 WIB

Peneliti Australia Ciptakan Alat Tes Kanker Kulit Daring 90 Detik

Senin, 12 Maret 2018 – 16:00 WIB
Peneliti Australia Ciptakan Alat Tes Kanker Kulit Daring 90 Detik - JPNN.COM

Tes kanker kulit daring yang "sangat akurat", yang bisa mengidentifikasi orang yang berisiko tinggi terkena melanoma, dalam 90 detik telah dikembangkan oleh para peneliti Queensland.

Tes ini memprediksi kemungkinan seseorang mengembangkan penyakit mematikan ini selama tiga setengah tahun ke depan.

Tes ini dikembangkan untuk orang berusia 40 sampai 70 tahun, berdasarkan data yang dikumpulkan dari studi kanker kulit terbesar di dunia yang dijalankan oleh Institut Penelitian Medis QIMR Berghofer.

Alat ini baru saja tersedia secara daring.

Sebuah makalah penelitian tentang proses itu diterbitkan pada hari Senin (12/3/2018l di Journal of National Cancer Institute.

Profesor David Whiteman mengatakan timnya telah mengikuti 45.000 penderita melanoma selama delapan tahun.

"Jadi tes ini adalah instrumen paling kuat yang pernah bisa kami kembangkan untuk memprediksi risiko melanoma," katanya.

"Ini terbukti sangat akurat dalam tes.”

"Ada tujuh item pada alat yang mencakup usia dan jenis kelamin Anda, kemampuan kulit Anda untuk berjemur, jumlah tahi lalat yang Anda miliki pada kulit Anda, warna rambut dan penggunaan tabir surya.”

"Alat ini sangat jelas dan mudah digunakan.”

"Jadi misalnya, melaporkan jumlah tahi lalat yang Anda miliki pada kulit Anda - ada gambar orang dengan tahi lalat di kulit mereka, jadi Anda memilih yang paling dekat dengan Anda.”

"Anda sama sekali tidak perlu memiliki pengetahuan terperinci, pertanyaannya cukup sederhana untuk dijawab."

Prediktor risiko daring menempatkan orang ke dalam satu dari lima kategori, mulai dari mereka yang "berada di atas risiko rata-rata" hingga mereka "berada di bawah risiko rata-rata".

"Pemindaian reguler terhadap mereka yang berisiko tinggi bisa membantu mendeteksi melanoma lebih awal dan mudah-mudahan sebelum menyebar ke lapisan bawah kulit dan bagian tubuh lainnya," kata Profesor Whiteman.

"Yang penting dalam penelitian ini, kami menemukan bahwa risiko sebenarnya dari seseorang sangat berbeda dengan penilaian mereka sendiri.”

"Ini menyoroti pentingnya mendapatkan nasehat yang dipersonalisasi mengenai risiko melanoma Anda, karena bisa jadi berbeda dengan risiko yang Anda rasakan."

Melanoma adalah kanker keempat yang paling umum di Australia, menewaskan lima orang setiap hari dan ada lebih dari 14.000 kasus baru yang didiagnosis secara nasional setiap tahunnya.

Letnan Kolonel Meegan Olding adalah salah satunya.

Seorang ibu tiga anak, ia bermarkas di Amberley, sebelah barat Brisbane.

Ia mengatakan bahwa suaminya pertama kali melihat sebuah tahi lalat di pipinya telah berubah bentuk pada Februari lalu, jadi ia mendatangi dokter untuk memeriksa kulit sebagai tindakan pencegahan.

"Sejujurnya, saya merasa baik-baik saja," katanya.

"Saya benar-benar tak berpikir itu akan menjadi sesuatu yang perlu dikhawatirkan, itu bahkan tidak terlintas dalam pikiran saya."

Letnan Kolonel Olding mengatakan bahwa ia selalu memperhatikan keselamatan berjemur di bawah matahari dengan sangat serius.

Tapi dalam beberapa hari ia menjalani operasi dengan sepotong pipinya yang besar diambil, dari tepat di bawah matanya hingga ke ujung mulutnya.

"Saya menganggap diri saya beruntung - saya mendapatkan hasilnya baru-baru ini dan marginnya jelas," katanya.

Ia mengatakan, menggunakan prediktor daring akan menjadi latihan yang baik bagi siapa saja di kelompok sasaran.

"Saya pikir kesadaran adalah kunci - alat prediksi risiko bisa sangat berguna untuk membantu membuat orang yang tidak sadar akan risiko individual mereka, tapi juga memberi saran bagaimana mengelola risikonya," katanya.

Profesor Whiteman mengatakan alat ini hanya menyediakan "perkiraan" risiko masa depan dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti pemeriksaan kulit oleh dokter.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

 
SHARES
Komentar