JPNN.com

Pengamat: Masa Depan Tak Bisa Diprediksi, Jangan Bikin Kurikulum Tetap

Selasa, 07 Juli 2020 – 20:05 WIB
Pengamat: Masa Depan Tak Bisa Diprediksi, Jangan Bikin Kurikulum Tetap - JPNN.com
Pengamat dan Praktisi Pendidikan Muhammad Nur Rizal saat webinar Blended Learning. Foto: tangkapan layar/mesya

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat dan Praktisi Pendidikan Muhammad Nur Rizal menyarankan pemerintah tidak membuat kurikulum pendidikan yang tetap.

Menurutnya, kurikulum harus dibuat fleksibel dan dinamis karena gambaran masa depan 10-20 tahun ke depan belum jelas.

"Dulu masa depan digambarkan masuk sekolah favorit, lulus dengan nilai terbaik kemudian masuk perguruan tinggi ternama, dapat IP 4.00, pasti dapat pekerjaan yang bagus dan digaji tinggi. Itu gambaran 20-30 tahun lalu," kata Nur Rizal dalam webinar dengan topik blended learning menuju tatanan baru pendidikan Indonesia, Selasa (7/7).

"Namun, 10-20 tahun nanti, masa depan seperti apa kita tidak tahu," imbuhnya.

Bahkan, pekerjaan-pekerjaan yang dianggap luar biasa mewah akan hilang 10-20 ke depan.

Itu sebabnya strategi pendidikan harus dibuat kurikulum yang fleksibel sehingga guru dan murid belajar dengan metode berbeda-beda.

Bisa lewat online learning, belajar dari alam, industri, atau metode lainnya.

"Flexible learning ini adalah ruh dari pendidikan di era tatanan baru," ujar dosen Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada ini.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adek