JPNN.com

Pengusaha Mulai 'Kehabisan Napas', Pemerintah Diminta Segera Ambil Langkah Cepat

Rabu, 13 Mei 2020 – 15:13 WIB
Pengusaha Mulai 'Kehabisan Napas', Pemerintah Diminta Segera Ambil Langkah Cepat - JPNN.com
Pengusaha terdampak pandemi corona. Ilustrasi Foto: dok.JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Kalangan pengusaha meminta pemerintah segera memformulasikan stimulus dunia usaha yang lebih masif untuk menekan dampak pandemi corona. Mereka berharap pemerintah dan OJK memperluas basis debitur yang mendapatkan restrukturisasi kredit, sehingga tidak terbatas pada debitur dengan plafond pinjaman Rp10 Miliar.

Ketua Umum Indonesia National Shipowners' Association (INSA) Carmelita Hartoto mengatakan, saat ini kondisi yang dirasakan akibat dampak Covid-19 bukan hanya sektor UMKM saja, namun sudah merambah industri pelayaran.

Sejak sebulan masa pandemi corona di Indonesia, angkutan laut untuk penumpang sudah mengalami penurunan sebesar 50-70 persen, ditambah lagi dengan adanya kebijakan PSBB dan pembatasan pergerakan orang, jumlah arus penumpang bisa dikatakan turun 100 persen.

Sedangkan biaya operasional kapal tetap berjalan, termasuk biaya investasi berupa pokok dan bunga pinjaman bank.

Selain itu, turunnya harga minyak saat pandemi Covid-19, sangat berdampak pada sektor angkutan migas dan  pelayaran lepas pantai (offshore). Sebagian besar perusahaan minyak melakukan efiensi dan salah satunya adalah meninjau ulang harga sewa kapal hingga turun 30-40 persen.

“Beberapa sektor angkutan laut tersebut sudah merasakan himpitan yang besar seiring tekanan dari dampak Covid-19 yang melumpuhkan sebagian sektor ekonomi,” ujar Carmelita.

Karena itu dia berharap pemerintah bisa segera merealisasikan relaksasi pinjaman akibat tekanan Covid-19.

Terpisah, Ketua Umum Indonesia National Air Carriers Association (INACA) Denon Prawiraatmadja mengatakan pemerintah harus mengambil langkah cepat jika tidak ingin pendemi Covid-19 semakin menekan ekonomi lebih dalam lagi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
yessy