Rabu, 26 Juni 2019 – 21:02 WIB

Perang Diskon Grab dan Go-Jek Membahayakan

Selasa, 14 Mei 2019 – 01:30 WIB
Perang Diskon Grab dan Go-Jek Membahayakan - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat transportasi Yayat Supriyatna menilai perang diskon antara aplikator ojek online di Indonesia, yakni Grab dan Go-Jek cukup mengkhawatirkan untuk keberlangsungan persaingan usaha.

Pasalnya, Grab dan Go-Jek memiliki sokongan modal yang berbeda. Grab yang cenderung memiliki kekuatan modal lebih besar tak tertutup kemungkinan lebih unggul dalam memberikan diskon.

Yayat menjelaskan, tarif memang sangat penting untuk dibatasi. Namun, mekanisme pelaksanaannya harus benar-benar diawasi.

BACA JUGA: Tarif Ojek Online Naik, Permintaan Layanan Go-Jek Turun

Menurut dia, melibatkan KPPU untuk bisa memberikan rambu kepada Kemenhub soal pemberian diskon yang dilakukan aplikator juga bagus.

“Berapa besarannya, berapa lama pemberian diskonnya, harus ada indikator dan dianalisis jangan sampai mematikan persaingan bisnis,’’ ujar Yayat, Minggu (12/5).

Yayat menegaskan bahwa yang dilakukan pemerintah sudah tepat terkait memberikan tarif batas untuk ojek online.

Namun, langkah berikutnya yang rasional untuk mendukung kebijakan itu ialah memetakan supply demand dari transportasi online di setiap daerah.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar