JPNN.com

Pergerakan Pastor Terpantau Drone, Ditahan Beberapa Hari

Sabtu, 18 April 2020 – 18:35 WIB
Pergerakan Pastor Terpantau Drone, Ditahan Beberapa Hari - JPNN.com
Ilustrasi COVID-19. Foto: covid19.kemkes.go.id

jpnn.com, KIGALI - Otoritas di Rwanda menggunakan drone alias pesawat nirawak memantau pergerakan warga, di tengah penerapan karantina wilayah di ibu kota, Kigali, guna mencegah penyebaran virus corona COVID-19.

Drone juga untuk menyampaikan informasi mengenai aturan karantina wilayah, sekaligus membantu menemukan mereka yang melanggar kebijakan tersebut.

Di saat anggota polisi memberhentikan mobil dan para pejalan kaki dan bertanya alasan mereka ke luar dari rumah, dua drone akan terbang tepat di atas mereka.

Satu di antaranya akan menyiarkan rekaman suara berisi instruksi dan satu alat lainnya memantau pergerakan warga.

"Drone terbang di wilayah yang tidak ada pos pemeriksaan dan anggota patroli tidak dapat berjaga di sana," kata juru bicara kepolisian, John Bosco Kabera.

Salah satu pelanggar aturan adalah seorang pastor yang berpura-pura ingin menghadiri sebuah wawancara radio.

Akan tetapi faktanya, ia berencana pergi ke gereja meskipun aturan karantina melarang adanya pertemuan masyarakat.

Pastor itu akhirnya ditahan oleh kepolisian selama beberapa hari.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
tomo