Peringkat ke-85 PPPK Guru Tahap I Asal Garut Ini Harus Telan Pil Pahit

Peringkat ke-85 PPPK Guru Tahap I Asal Garut Ini Harus Telan Pil Pahit
Nilai Dudi Abdullah 707 tetapi tidak lulus. Foto screenshot WA Dudi Abdullah

jpnn.com, JAKARTA - Guru honorer K2 bersertifikat pendidik bernama Dudi Abdullah harus menerima kenyataan dirinya tidak lulus dalam tes PPPK tahap I.

Meski menduduki peringkat ke-85 se-Kabupaten Garut, tetapi Dudi cuma bisa menangis harus gagal untuk kedua kalinya mengikuti seleksi PPPK Guru.

"Saya gagal lagi. Padahal, nilai saya 707, peringkat 85 dari 1100 peserta PPPK 2021 di Kabupaten Garut," kata Dudi kepada JPNN.com, Kamis (14/10).

Pengurus Perkumpulan Honorer K2 Indonesia (PHK2I) Kabupaten Garut itu menceritakan dia gagal dalam seleksi PPPK tahap I lantaran bukan guru induk.

Padahal, Dudi Abdullah sebelumnya telah berjuang untuk lulus PPPK 2021 dengan melakukan berbagai upaya agar bisa mendaftar.

Pasalnya, saat mendaftar PPPK, tidak ada formasi di sekolah induk tempat Dudi mengajar. Tetapi, dia tidak menyerah dan mencari formasi di sekolah negeri lainnya.

Setelah berhasil mendaftar, Dudi pun mengikuti tes dan lulus passing grade. Apalagi dia mendapatkan afirmasi untuk guru berserdik.

Namun, karena bukan guru Induk, Dudi harus legawa menerima keputusan Panselnas yang menyatakan dirinya tidak lulus.

Honorer K2 beserdik di peringkat ke-85 dalam hasil tes PPPK guru tahap I se Kabupaten Garut ini harus legawa gagal menjadi ASN.