Pesan Penting Connie Pada Jenderal Andika, Sebut Soal Tiongkok

Pesan Penting Connie Pada Jenderal Andika, Sebut Soal Tiongkok
Dokumentasi - Pengamat militer dan pertahanan Connie Rahakundini. ANTARA/Mulyana

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat militer Connie Rahakundini Bakrie menyampaikan pesan penting pada Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) terkait pelaksanaan latihan militer RI dengan Amerika Serikat 'Garuda Shield 15/2021'.

Menurutnya, perlu diingat bahwa kebijakan politik Indonesia hingga saat ini masih negara nonblok.

"Karena harus diingat kebijakan pertahanan itu, erat kaitannya dengan arah kebijakan luar negeri," ujar Connie dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (5/8).

Latihan militer RI-AS digelar di Pusat Latihan Tempur Baturaja, Sumatera Selatan, Amborawang Kalimantan Timur dan Makalisung Sulawesi Utara pada 1-14 Agustus 2021.

Connie kemudian menyarankan usai menggelar 'Garuda Shield 15/2021', Indonesia sebaiknya menggelar 'Garuda Dragon Shield' dengan Tiongkok atau 'Garuda Bear Shield' dengan Rusia sebagai perwakilan negara-negara non-coalition of the willing.

"Jadi, harus segera KSAD bikin Garuda Bear dan Dragon shield, ini sangat penting," ucapnya.

Menurut Connie, Panglima TNI atau Kepala Staf tiga mantra (AD, AL, dan AU) bisa lulusan dari mana saja saat sekolah, baik itu Inggris, Prancis atau Amerika Serikat.

Namun, tidak berarti bisa membawa latihan bersama pasukan asing bekas negara tempat dia bersekolah ke berbagai wilayah kedaulatan Indonesia dengan bebas.

Pengamat militer Connie Rahakundini Bakrie menyampaikan pesan penting pada KSAD Jenderal Andika, sebut soal Tiongkok.

Sumber ANTARA