Jumat, 24 Mei 2019 – 22:43 WIB

Pijat Pereda Demam Anak

Rabu, 17 Desember 2014 – 03:42 WIB
Pijat Pereda Demam Anak - JPNN.COM

DEMI KESEHATAN: Terapis memijat Alvaro Erlander Augesta ketika anak itu mempunyai tanda-tanda demam. Foto: Angger Bondan/Jawa Pos

MUSIM penghujan telah datang. Bagi anak yang kekebalan tubuhnya kurang, mereka tidak jarang menggigil demam. Meredakannya bisa menggunakan obat, bisa juga dengan pijat.

Salah satunya adalah pediatric cool the cough, teknik pemijatan untuk bayi hingga balita. Menurut Gia Muchida, branch manager Mom N Jo Surabaya, pijat itu bermanfaat untuk meredakan batuk dan flu. ’’Bisa juga untuk melancarkan dahak,’’ kata Gia.

Proses pemijatannya bermacam-macam. Ada pijat di punggung, gerakan mencakar-cakar, pijat di leher, turun ke tulang punggung, kemudian dikompres dengan air hangat. Durasinya berkisar 40 menit. Hasilnya tentu tidak bisa langsung dirasakan. ’’Pijatnya perlu berkala. Sebaiknya dua minggu tiga kali,’’ ungkap Gia.

Memang tidak mudah memijat anak-anak. Gia menyatakan, ketika anak merasa tidak nyaman dengan kehadiran orang lain yang menyentuh, yang mereka butuhkan adalah hiburan pengalih perhatian. Karena itu, ketika dipijat, ada mainan atau tontonan film animasi.

’’Bersinggungan dengan anak harus telaten. Jika dipaksa, mood mereka bisa down. Bisa juga mereka trauma tidak mau dipijat lagi,’’ tuturnya.

Untuk maintaince, ketika di rumah atau beraktivitas di luar rumah, anak bisa diberi aromaterapi. Minyaknya ditaruh di saputangan, lalu dihirup. Ketika ada di rumah, sediakan aromaterapi di tungku pemanas. ’’Agar aman dihirup, bahan-bahan aromaterapi harus herbal,’’ ujar Gia.

Pijat itu pun diminati Alvaro Erlander Augesta. Karena susah minum obat, sang ibu, Dayu Mayasari, memilih memijatkan anaknya yang berusia 2 tahun tersebut.

Dia menuturkan, pijat itu dilakukan berkala ketika anaknya mulai menunjukkan tanda-tanda demam. ’’Kalau anak mulai hangat, saya langsung inisiatif memijatkan Alvaro,’’ ujar Maya, sapaannya.

SHARES
TAGS   PIJAT anak
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar