Jumat, 19 Oktober 2018 – 02:57 WIB

Popularitas Facebook Menurun Pada Remaja, YouTube Memimpin

Senin, 04 Juni 2018 – 12:00 WIB
Popularitas Facebook Menurun Pada Remaja, YouTube Memimpin - JPNN.COM

YouTube mendominasi penggunaan media sosial di kalangan remaja saat popularitas Facebook memudar, menurut survei baru.

Survei Pew Research Center menunjukkan sebanyak 85 persen remaja AS, berusia 13 hingga 17 tahun, menggunakan YouTube, dibandingkan dengan 72 persen untuk Instagram yang dimiliki Facebook dan 69 persen untuk Snapchat.

Penggunaan Facebook di kalangan remaja juga menurun menjadi 51 persen dari 71 persen sejak survei 2014-15.

Lembaga itu tidak berspekulasi tentang alasan penurunan tersebut, meskipun secara historis, remaja sering menghindari layanan setelah menjadi terlalu populer - dan digunakan oleh orang tua mereka.

Remaja yang disurvey mengatakan mereka masih menggunakan internet, dengan 45 persen mengatakan mereka menggunakannya "hampir terus-menerus".

Itu hampir dua kali lipat jumlah dari survei terakhir.

Banyak ahli telah menyuarakan keprihatinan tentang media sosial oleh pengguna yang lebih muda, meskipun banyak kritik telah diarahkan pada pemirsa pra-remaja, termasuk versi Facebook Messenger yang dirancang untuk anak-anak.

Para remaja juga menyatakan pendapat tentang apakah media sosial baik untuk mereka - hampir sepertiga mengatakan itu adalah hal yang baik, hampir seperempatnya menganggap itu memiliki efek negatif, dan kira-kira setengah menganggapnya netral.

Dirilis minggu ini, survei dari 743 remaja dilakukan 7 Maret hingga 10 April dan memiliki margin kesalahan sampling plus atau minus 5 poin persentase.

Berita yang sedang tren mendapatkan potongannya

Facebook juga telah memutuskan untuk memotong fitur berita yang sedang tren.

Raksasa media sosial mengatakan bahwa bagian yang sedang tren, yang baru saja keluar dari masa pertumbuhannya, sekarang sudah ketinggalan zaman dan tidak populer.

Hal ini juga terbukti bermasalah dengan cara yang akan menentukan masalah Facebook kemudian dengan berita palsu, keseimbangan politik, dan keterbatasan kecerdasan buatan dalam mengelola dunia manusia yang berantakan.

'It was clearly a mistake': Zuckerberg addresses Facebook privacy leak Video: 'It was clearly a mistake': Zuckerberg addresses Facebook privacy leak (ABC News)

Ketika Facebook meluncurkan fitur ini pada tahun 2014 sebagai daftar judul berita ke sisi sajian berita utama, itu adalah langkah mudah untuk mencuri pengguna dari Twitter dengan memberi mereka cara cepat melihat berita paling populer saat ini.

Ini cocok dengan janji kepala eksekutif Mark Zuckerberg setahun sebelumnya untuk membuat Facebook menjadi "surat kabar pribadi" penggunanya.

Tapi itu dulu.

Berita palsu belum menjadi istilah populer, dan tidak ada negara asing yang dituduh mencoba memengaruhi pemilihan AS melalui media sosial, seperti yang kemudian terjadi pada Rusia.

Tren berita tahun itu termasuk kematian Robin Williams, Ebola dan Piala Dunia.

Facebook sekarang menguji fitur-fitur baru, termasuk label berita utama yang dapat ditambahkan oleh penerbit ke cerita untuk membedakannya dari obrolan lainnya, dan ingin membuat berita lokal lebih menonjol.

Perusahaan ini juga mendanai video berita, yang dibuat khusus untuk Facebook oleh penerbit luar yang belum disebutkan namanya.

Facebook berencana untuk meluncurkan fitur ini dalam beberapa bulan ke depan.

AP/ABC

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.

 
SHARES
Komentar