JPNN.com

Presiden Jokowi Dilaporkan karena Menimbulkan Kerumunan, IPW: Sangat Wajar

Sabtu, 27 Februari 2021 – 12:31 WIB
Presiden Jokowi Dilaporkan karena Menimbulkan Kerumunan, IPW: Sangat Wajar - JPNN.com
Neta S Pane. Foto: dok/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane menilai sangat wajar ada sekelompok masyarakat melaporkan dan meminta polisi segera menangkap Presiden Jokowi.

Namun di sisi lain, Neta S Pane juga menilai sangat wajar juga Polri tidak menggubris laporan tersebut. 

Koalisi Masyarakat Anti Ketidakadilan diketahui melaporkan Presiden Jokowi ke Bareskrim Polri, Kamis (25/2). 

Presiden dilaporkan atas dugaan  pelanggaran protokol kesehatan (prokes) pencegahan penyebaran COVID-19.

Kunjungan kerja presiden ke Maumere, Nusa Tenggara Timur (NTT),  disebut telah menimbulkan kerumunan massa, Selasa (23/2) kemarin.

"IPW menilai pelaporan itu wajar, Sebab Presiden Jokowi sudah menimbulkan kerumunan massa dalam kunjungan kerjanya ke Maumere, NTT. Laporan ini dikarenakan saat Habib Rizieq melakukan kerumunan massa, tokoh FPI itu ditangkap polisi dan hingga kini masih ditahan," ujar Neta dalam keterangannya, Sabtu (27/2).

Menurut pengamat kepolisian ini, akibat kerumunan massa terkait Habib Rizieq beberapa waktu lalu, Kapolda Metro Jaya dan Kapolda Jawa Barat bahkan sampai dicopot dari jabatannya oleh Kapolri. 

Namun terkait kerumunan massa saat kunker presiden ke Maumere, Neta meyakini Kapolri tidak akan berani mencopot Kapolda NTT. 

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...