JPNN.com

Puncak Virus Corona Jawa Timur di Bulan Juli, Jangan Tergesa ke New Normal

Selasa, 02 Juni 2020 – 20:09 WIB Puncak Virus Corona Jawa Timur di Bulan Juli, Jangan Tergesa ke New Normal - JPNN.com
Petugas kesehatan menggelar tes virus corona di Sidoardjo, Jawa Timur, 28 Mei lalu. (Antara Foto, Umarul Faruq via Reuters)

jpnn.com - Puncak penularan kasus COVID-19, paling tidak di Kabupaten Sidoarjo di Jawa Timur, diperkirakan baru akan terjadi di bulan Juli, sehingga saat ini tidak diperlukan tindakan bergesa-gesa untuk melakukan apa yang disebut kehidupan 'new normal'.

Provinsi Jawa Timur secara keseluruhan memiliki kasus corona virus yang rata-rata lebih tinggi dibandingkan provinsi lain di Indonesia dan menjadikanya sebagai epicentrum utama penyebaran virus tersebut.

Beberapa rumah sakit di Jawa Timur, termasuk Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sidoarjo kini kewalahan menampung pasien COVID-19.

Sidoarjo menjadi kawasan kedua di Jawa Timur yang memiliki kasus virus corona.

Dr Atok Irawan, SpP dalam perbincangan dengan wartawan ABC Indonesia Sastra Wijaya, hari Selasa (2/6/2020), mengatakan tidak perlu tindakan tergesa ke 'new normal'.

"Saat ini semua rumah sakit di Surabaya dan Sidoarjo penuh ruang isolasinya," kata dr Atok.

"Di RSUD Sidoarjo ruang isolasi ada 131 tempat tidur, pasien yang kami rawat 134 pasien, dengan tiga 3 orang saat ini isolasi di IGD," katanya. Puncak Virus Corona Jawa Timur di Bulan Juli, Jangan Tergesa ke New Normal Photo: Dr Atok Irawan, kepala rumah sakit umum daerah Kabupaten Sidoarjo di Jawa Timur. (Foto: Supplied)

 

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil