JPNN.com

Rekomendasi Ijtimak Ulama III Lebih Menyerupai Provokasi

Jumat, 03 Mei 2019 – 16:54 WIB Rekomendasi Ijtimak Ulama III Lebih Menyerupai Provokasi - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Setara Institute Hendardi menilai, produk Ijtimak Ulama III merupakan pendapat sekumpulan elite politik mengatasnamakan ulama untuk tujuan politik praktis, jauh dari semangat memperjuangkan nilai-nilai kebangsaan dan kenegaraan.

"Jadi, sebanyak lima butir keputusan yang mereka hasilkan bukan produk hukum, melainkan produk kerja politik, sehingga tidak perlu dipatuhi oleh siapapun," ujar Hendardi di Jakarta, Jumat (3/5).

Hendardi juga menilai keputusan Ijtimak Ulama III hanya merupakan ekspresi dari kelompok masyarakat dan bagian dari kritik terhadap penyelenggaraan Pemilu 2019, yang secara umum telah dilaksanakan dengan prinsip keadilan pemilu.

Karena itu, jika terdapat berbagai kekurangan, pelanggaran dan kekecewaan, harus diselesaikan melalui mekanisme demokrasi yang tersedia.

BACA JUGA: Pernyataan Bang Sandi soal Rekomendasi Ijtima Ulama III

"Saya kira keputusan Ijtimak III yang semakin kehilangan legitimasinya itu, lebih menyerupai provokasi elite kepada publik untuk melakukan perlawanan dan mendelegitimasi kinerja penyelenggara pemilu," katanya.

Di sisi lain, Hendardi membenarkan kebebasan berpendapat dan berkumpul dijamin oleh UUD 1945. Namun, kebebasan tidak bisa diartikan seenaknya oleh pihak-pihak tertentu, apalagi sampai memandu gerakan-gerakan perlawanan atas produk kerja demokrasi, termasuk menggagalkan proses pemilu.

"Kalau ini yang terjadi, maka aparat keamanan dapat mengambil tindakan hukum," tuturnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...