Senin, 17 Desember 2018 – 07:09 WIB

Rupiah Melemah, Perusahaan Migas Tidak Goyah

Minggu, 14 Oktober 2018 – 02:50 WIB
Rupiah Melemah, Perusahaan Migas Tidak Goyah - JPNN.COM

jpnn.com, BALIKPAPAN - Dosen Geologi dan Perminyakan STT Migas Balikpapan Kukuh Jalu Waskita meyakini pelemahan rupiah tak memberi dampak yang signifikan terhadap kinerja keuangan perusahaan migas yang beroperasi di Indonesia.

Seperti diketahui, tren penguatan dolar terhadap rupiah telah terjadi dalam beberapa bulan ini.

Di sisi lain, harga minyak dunia semakin perkasa. Hal itu jelas menguntungkan bagi sektor hulu.

"Secara komersial (pelemahan rupiah) tidak banyak berarti dibandingkan tajamnya penurunan harga minyak. Lain kalau dolar naik dan harga minyak turun. Kinerja keuangan perusahaan migas bisa dipusingkan,” tutur Jalu, Jumat (12/10).

Pengamat ekonomi Kaltim Aji Sofyan Effendi mengatakan, penguatan dolar memang menjadi sebuah dilema kalau angkanya terus meningkat.

Pasalnya, kenaikan dolar mengarah pada ekonomi secara makro.

“Entitas bisnis yang bergerak di bidang impor tentunya akan semakin berat dan di bidang ekspor akan untung,” kata Aji.

Menurutnya, untuk daerah seperti Kaltim tidak perlu memiliki kekhawatiran berlebihan.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar