Sarpras PTM Terbatas belum Merata, Ajeng Wira Minta Pemkot Surabaya Menambah Fasilitas Multimedia

Sarpras PTM Terbatas belum Merata, Ajeng Wira Minta Pemkot Surabaya Menambah Fasilitas Multimedia
Wakil Ketua Komisi D DPRD Kota Surabaya Ajeng Wira Wati. Foto: Dok. Pribadi Ajeng

jpnn.com, SURABAYA - Pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas sudah berlangsung bagi siswa SD dan SMP di Surabaya, Jawa Timur (Jatim).  

Namun demikian, sarana dan prasarana (sarpras) untuk menunjang PTM terbatas masih belum merata. 

Hal ini tentu akan menghambat proses belajar mengajar. 

Wakil Ketua Komisi D DPRD Kota Surabaya Ajeng Wira Wati meminta Dinas Pendidikan Kota Surabaya melakukan pemerataan alat-alat multimedia di tiap sekolah. 

"Saya ingin mendorong pemkot agar mengalihkan dan mengalokasikan ke pemenuhan sarana alat multimedia PTM terbatas. Misalnya, seperti kamera, LCD, dan jaringan internet," kata Ajeng, Minggu (19/9).

Dia mengungkapkan bahwa Dinas Pendidikan Kota Surabaya memiliki anggaran sekitar Rp 1,7 triliun untuk fasilitas pendidikan. Meskipun sudah ter-cover dana bantuan operasional sekolah (BOS), Ajeng meyakini tidak semua anggaran itu difokuskan ke sarpras secara penuh. 

Politikus Partai Gerindra itu berharap anggaran tersebut bisa dialihkan untuk memaksimalkan pembelajaran hybrid di sekolah agar pelaksanannya bisa merata. 

"Setiap komite sekolah berbeda tingkat ekonomi wali muridnya, ada yang bisa membantu memaksimalkan, ada yang tidak," ujar dia. 

Wakil Ketua Komisi D DPRD Kota Surabaya Ajeng Wira Wati meminta Pemkot Surabaya menambah fasilitas multimedia untuk menunjang pembelajaran secara hybrid.