Satgas Covid-19 Ungkap Peran Posko dalam Mengendalikan Kasus Aktif

Jumat, 07 Mei 2021 – 15:10 WIB
Satgas Covid-19 Ungkap Peran Posko dalam Mengendalikan Kasus Aktif - JPNN.com
Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito. Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden/Lukas

jpnn.com, JAKARTA - Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito menyoroti lima provinsi terkait kepatuhan protokol kesehatan yang disandingkan dengan kenaikan kasus aktif.

Kelima provinsi yang mengalami tren kenaikan selama pemantauan dalam empat minggu terakhir, yaitu Riau, Kepulauan Riau, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, dan Sulawesi Tengah.

Wiku menyayangkan kelima provinsi ini masih minim pembentukan posko desa atau kelurahan.

"Lima provinsi ini menjadi perhatian karena tidak hanya kasus aktifnya yang mengalami tren kenaikan, tetapi juga angkanya melebihi persen kasus aktif nasional," kata Wiku dalam keterangan pers perkembangan penanganan Covid-19 di Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (6/5).

Perkembangan penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia per 5 Mei 2021, penambahan kasus positif sebanyak 5.285 kasus, dengan kasus aktif jumlahnya 98.217 kasus atau 5,8 persen lebih rendah dari tingkat dunia 12,4 persen.

Angka kesembuhan Indonesia telah menembus angka 1.547.092 orang atau 91,5 persen lebih tinggi dibandingkan rata-rata dunia sebesar 85,2 persen.

Namun, pada kasus meninggal sebanyak 46.349 kasus atau persentasenya 2,7 persen dibandingkan rata-rata dunia 2,1 persen.

Secara per provinsi, Riau mengalami penurunan konsisten kepatuhan menjaga jarak dengan penurunan sebesar lima persen sejak minggu pertama.

Kondisi itu diikuti kenaikan kasus aktif sebesar 6 persen yang trennya konsisten selama empat minggu terakhir.

Kepulauan Riau mengalami penurunan menjaga jarak sebesar empat persen sejak minggu kedua. Diikuti kenaikan kasus aktif sebesar delapan persen.

Sumbar kepatuhannya menurun dua persen sejak minggu ketiga diikuti kenaikan kasus aktif dua persen. 

Sedangkan Sumsel, mengalami penurunan kepatuhan menjaga jarak sebesar tiga persen yang konsisten sejak minggu pertama pemantauan.

Diikuti kenaikan kasus aktif sebesar dua persen sejak Minggu kedua pemantauan.

Lalu, di Sulteng mengalami penurunan kepatuhan menjaga jarak sebesar 30 persen yang diikuti kenaikan kasus aktif sebesar satu persen.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...