Rabu, 14 November 2018 – 10:04 WIB

SBY: Saya Bukan Tipe Orang Suka Berjanji

Senin, 30 Juli 2018 – 15:31 WIB
SBY: Saya Bukan Tipe Orang Suka Berjanji - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono atau SBY mengungkap, banyak hal yang dia bicarakan dalam kunjungan balasan ke kediaman Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto, Senin (30/7).

Dia menegaskan dirinya bukan tipe pemimpin yang suka menebar janji dan hanya senang beretorika. "Saya tidak suka beretorika, saya bukan tipe pemimpin yang mudah dan suka berjanji," kata SBY di kediaman Prabowo, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Senin (30/7).

SBY menjelaskan pembicaraannya kurang lebih dua jam dengan Prabowo betul-betul dilakukan dengan jernih, jujur dan terbuka, dalam melakukan identifikasi apa saja persoalan yang dihadapi rakyat. "Terutama yang dihadapi saudara-saudara golongan tidak mampu yang jumlahnya mencapai 100 juta orang," ungkap SBY.

Dia dan Prabowo sepakat bahwa persoalan yang dihadapi rakyat tidak mampu tersebut harus menjadi prioritas pemimpin dan pemerintah yang akan datang untuk mengatasinya dengan secepat-cepatnya.

Menurut SBY, persoalan kesulitan hidup, mencari lapangan pekerjaan, penghasilan pas-pasan, daya beli melemah akibat harga terus naik, kebijakan fiskal, dan alokasi sumber daya, itulah yang harus diutamakan diatasi oleh pemerintahan yang akan datang. "Jadi harus diutamakan untuk atasi kesulitan rakyat," jelasnya.

SBY mengaku tidak asal bicara. Dia mengklaim mengetahui berbagai persoalan itu setelah mempelajari berbagai hasil survei. Dalam survei, kata SBY, biasanya rakyat ditanyakan apakah puas dan tidak puas dengan berbagai kondisi yang ada.

"Itulah pertama yang kami lihat. Kami sering bertemu rakyat, sering kami dengar suara akar rumput, dan ternyata sama," paparnya.

Karena itulah, SBY menegaskan bahwa visi misi yang akan disusun Prabowo harus berorientasi pada itu semua. Sebab, orientasi itu semua merupakan harapan rakyat dengan tidak melupakan pentingnya nilai kebebasan demokrasi, amanat reformasi, penegakan hukum yang adil, pemberantasan korupsi tidak tebang pilih, peningkatan pertahanan dan keamanan, agar kedaulatan bangsa bisa dilindungi.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar