Jumat, 20 Oktober 2017 – 21:19 WIB

Untuk Komisi Pemberantasan Korupsi

Semua yang Melemahkanmu, Akan Menguatkanmu

Minggu, 25 Januari 2015 – 18:10 WIB
Semua yang Melemahkanmu, Akan Menguatkanmu - JPNN.COM

Hasan Aspahani. Foto: komunitasparagraf.files.wordpress.com

KORUPSI adalah penyakit yang merusak dan harus disembuhkan. Perilaku korupsi adalah candu yang melenakan. Upaya untuk melawannya adalah perjuangan yang akan makan waktu yang lama. 

 

Untuk itu, saya mendukungmu, KPK! Kita harus terus-menerus belajar berani, sebagai bagian dari perjuangan itu. Korupsi di nusantara sudah ada sejak zaman kolonial. VOC adalah badan usaha yang sangat korup! Perilaku itu ditiru oleh penguasa lokal.

Di zaman Orde Lama keinginan untuk membendung korupsi para petinggi negeri ini diwujudkan dalam sebuah perangkat peraturan bernama rada seram Undang-undang Keadaan Bahaya (tapi ada benarnya, korupsi memang membawa negeri ini ke jurang bahaya), dan lembaga yang disebut PARAN (Panitia Retooling Aparatur Negara. Lembaga ini dipimpin oleh tokoh militer yang amat disegani Abdul Haris Nasution.

Nasution orang bersih. Di masa pensiun ia hidup dengan menulis buku dan gaji pensiun yang kurang. Ia tak punya rekening gendut. Juga tak berbisnis. 

Tapi Nasution dengan Parannya gagal. Pejabat tinggi itu, para menteri, melawan. Mereka melaporkan kekayaan masing-masing langsung ke Presiden, dengan dalih bahwa mereka hanya bertanggung jawab ke Presiden, bukan ke lembaga lain, sebaik apapun niat keberadaan lembaga itu. Ditambah dengan kekacauan politik yang menghebat pada masa itu, Nasution menyerah. Paran kalah. Paran tak bisa bekerja dan mengembalikan tugas mulia itu ke penguasa! 
 
KPK tidak boleh kalah!  

Upaya Sukarno membersihkan negeri ini dari korupsi dicoba lagi lewat Operasi Budhi Lagi-lagi Nasution ditunjuk untuk memimpin pekerjaan ini dengan target menyeret dan mengadili koruptor. Lagi-lagi pekerjaan ini mendapat perlawanan yang hebat dan buntu! Operasi dihentikan dan Presiden Sukarno memimpin langsung Komando Tertinggi Retooling Aparat Revolusi (Kontrar). Niat ini pun mentok.

KPK tak boleh menemui jalan buntu! 

SHARES
TAGS   surat rakyat
loading...
loading...
Komentar