Rabu, 18 Oktober 2017 – 16:25 WIB

Subsisi Listrik Ditarik, Dirut PLN Beri Penjelasan ke Oso

Senin, 19 Juni 2017 – 21:53 WIB
Subsisi Listrik Ditarik, Dirut PLN Beri Penjelasan ke Oso - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Direktur Utama (Dirut) PLN Sofyan Basir menemui Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Oesman Sapta di Kompleks Parlemen Senayan, Senin (19/6). Sofyan menemui Oso -panggilan Oesman- untuk berbincang mengenai pencabutan subsidi bagi pelanggan listrik 900 watt.

Menurut Sofyan, sebenarnya tidak ada kenaikan tarif listrik. Sebab, yang ada adalah pencabutan subsidi kepada kalangan yang tidak berhak.

"Tarif tidak ada yang naik. Malah dari 2015 sampai sekarang turun. Tolong dilihat kuitansinya, pasti turun," ujar Sofyan usai pertemuan tertutup dengan Oso.

Lebih lanjut mantan direktur utama BRI itu menjelaskan, PLN sudah mendata pelanggan yang tak layak memperoleh subsidi. Saat ini ada 4,3 juta pelanggan PLN yang masih memperoleh subsidi.

"Jangan sampai orang yang mampu punya mobil dan rumah dengan menggunakan 900 volt ampere, punya dua sampai tiga meteran tetap dibiarkan. Itu tidak tepat berdasar fakta di lapangan, dan kami sudah melakukan pemadanan data ke lokasi rumah-rumah," jelas Sofyan.

Sedangkan Oso melihat pencabutan subsidi listrik dari kalangan yang tidak berhak merupakan kebijakan tepat. Apalagi pencabutan subsidi itu juga agar daerah-daerah yang belum terjangkau PLN bisa teraliri listrik.

"Menurut penjelasan Dirut PLN dari tahun 2015 sampai sekarang listrik turun dan itu faktanya. Dan PLN bisa membuktikan hal tersebut, yang ada pencabutan kepada yang tidak berhak dan itu diperlukan untuk pemerataan listrik di daerah," ujarnya. 

Hanya saja, di sisi lain Oso menilai monopoli PLN di bidang listrik tidak tepat. Saat ini PLN sudah memberikan kesempatan dan peluang kerja kepada swasta dan daerah dari proyek 35 ribu megawatt (MW).

SHARES
loading...
loading...
Komentar