JPNN.com

Tawuran Antarpelajar di Jakarta Makin Marak, Begini Kata Psikolog

Sabtu, 12 September 2020 – 16:27 WIB
Tawuran Antarpelajar di Jakarta Makin Marak, Begini Kata Psikolog - JPNN.com
Ilustrasi tawuran pelajar. Foto: Metropolitan

jpnn.com, JAKARTA - Maraknya aksi tawuran antarpelajar di beberapa tempat di Jakarta cukup menyita perhatian masyarakat.

Bagaimana tidak, dalam aksi mereka banyak anak-anak yang menggunakan senjata tajam seperti celurit untuk menghabisi nyawa satu sama lain.

Psikolog, Oriza Sativa pun angkat bicara. Oriza mengatakan psikologis utama anak-anak adalah aktualisasi diri dan sosialisasi.

Kata Oriza, kurangnya pengawasan, tidak punya nilai hidup yang jelas dan salah asuhan orang tua menyebabkan terjadinya tawuran.

"Mungkin karena salah asuhan, tidak punya value atau nilai hidup yang jelas, dan kurangnya pengawasan mengakibatkan terjadinya tawuran ini," ungkap Oriza saat berbincang dengan jpnn.com, Sabtu (12/9) sore.

Pertama, salah pola asuh orang tua kata dia bisa jadi karena kesibukan orang tua dan dianggap punya perbedaan budaya orang tua  zamam dulu dan sekarang.

Kedua, lanjutnya, tidak adanya nilai hidup artinya kalau telah menanamkan kedisiplinan sejak kecil, hormat kepada orang tua, kasih sayang kepada manusia, tidak boleh dendam, tidak adanya rasa untuk saling membalas dendam hal-hal seperti itu tidak mungkin terjadi.

Terakhir, kata dia kurangnya anak tersebut melakukan kegiatan yang positif.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama