Minggu, 19 Agustus 2018 – 23:54 WIB

Tren Budidaya Bunga Organik Petani Mikro

Rabu, 14 Februari 2018 – 08:00 WIB
Tren Budidaya Bunga Organik Petani Mikro - JPNN.COM

Gerakan menanam bunga dengan masa tanam yang lamban atau organik di Australia terbilang cukup terlambat dibandingkan dengan tren sejenis di dunia global. Namun sebuah kolaborasi baru petani mikro berharap dapat mendorong konsumen untuk mendukung filosofi 'tumbuh tidak diterbangkan’.

Penggemar bunga Danielle White mendirikan Konsorsium Botanicus untuk mempertemukan para petani berskala kecil di wilayah Daylesford di Victoria, namun berkembangbiaknya petani-petani berskala kecil di seluruh Australia menyebabkan kelompok tersebut berkembang menjadi sebuah lembaga nasional.

"Ada ratusan peternakan bunga mikro yang berada pada fase pemula atau start-up dan ada beberapa ratus lagi di fase mapan di seluruh Australia," katanya.

"Ada banyak yang tidak masuk dalam radar dan banyak petani mulai membangun pengetahuan, penanaman dan uji coba mereka.

Danielle White mengatakan bahwa gerakan bunga dengan masa tanam yang lamban bertujuan untuk mendorong praktik pertanian berkelanjutan berskala kecil, dan bagi konsumen untuk membeli secara lokal.

"Kami menumbuhkan tanaman dari tanah. Kami peduli terhadap lingkungan dan keberlanjutan," katanya.

"Kami ingin memasok secara lokal untuk menjaga agar bunga kami tidak perlu membawa jauh-jauh bunga kami untuk dijual, dan itu juga sangat berarti 'lambat' dalam hal musim berbunganya.

"Ada permintaan besar akan bunga dari segala bentuk dan ukuran sesuai permintaan, tapi kami mendidik orang untuk melihat sedang musim bunga apa saat ini dan apa artinya memilih bunga yang tidak sesuai dengan musimnya dan diterbangkan dari negara lain, dan seringkali sarat dengan bahan kimia dan etika bercocok tanam yang buruk. "

Buket 'bunga yang lambat pertumbuhannya'
Desainer bunga mencari bunga yang mekar dengan unik dari para petani bunga yang lambat.

Disediakan: Hannah Lea Robertson

Terinspirasi oleh media sosial

Pergerakan bunga yang lamban masa tumbuhnya atau bunga organik telah populer di Inggris dan Amerika Serikat selama beberapa tahun, dan Danielle White sebagian menguji para petani Amerika Erin Benzakein karena menyebarkan pesan 'tumbuh tidak diterbangkan' kepada ratusan ribu pengikut media sosialnya.

"Kehebohan itu berasal dari pemodelan eksemplarnya  yang luar biasa mengenai bagaimana pertanian seluas 2 hektar bisa menjadi fenomena di seluruh dunia," kata Danielle White.

"Ini menarik tapi juga indah dan merangsang secara visual.

"Media sosial telah membuka dunia kemungkinan bagi mereka yang memiliki plot yang lebih kecil – dan kecil itu inspirasional.

"Dan Anda bisa beralih ke halaman belakang Anda jika Anda mengikuti metode-metode penanaman bunga musiman yang intensif dan penanaman yang membuahkan hasil dan benar-benar bisa menghasilkan bunga yang indah hanya dari sebidang tanah kecil."

Masa tanam lambat, pemulihan cepat

Salah satu petani di Australia yang terinspirasi oleh gerakan bunga global yang lamban adalah Hannah Lea Robertson, yang memiliki Our Little Flower Farm di kota Coraki, New South Wales bagian utara.

Dia memulai pertaniannya pada tahun 2013, namun telah dihancurkan oleh banjir Siklon Topan Debbie tahun lalu.

"Semuanya hilang - setiap meter dari sesuatu yang telah Anda beli, pekerjaan fisik selama berjam-jam untuk menggarapnya, itu sungguh memilukan," katanya.

"Ada banyak puing, banyak plastik, beberapa ekor sapi mati di bagian depan lahan saya.”

"Itu sangat memuakkan dan kami enggan untuk menggarapnya kembali, jadi selama berbulan-bulan [berlangsung demikian] sebelum kami merasa baiklah ini ‘tidak masalah’ untuk memulai lagi."

Hannah Lea Robertson
Hannah Lea Robertson cenderung mengerjakan peternakan bunganya sebagian besar dilakukan pada malam hari setelah anak-anaknya tidur.

ABC North Coast: Samantha Turnbull

Hannah Lea Robertson  mengatakan minatnya pada gerakan bunga yang masa tanamnya lambat tidak hanya membantunya pulih, tapi menjadi lebih sukses dari sebelumnya.

"Pasar terbesar kami adalah perancang bunga karena mereka menyukai sesuatu yang unik yang tidak dapat mereka dapatkan di pasar, dan mereka menjangkau saya melalui media sosial sebagian besarnya," katanya.

"Saya tidak akan meluncurkan perayaan kami lagi tanpa mempersiapkan sedikit pun untuk Hari Valentine.

"Tahun ini, seharusnya saya bisa menghasilkan bunga lebih banyak lagi di kebun untuk memenuhi permintaan, tapi Anda belajar setiap tahun."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

 
SHARES
Komentar