Kamis, 25 April 2019 – 13:23 WIB

Turki Kecam Kamp Uighur, Tiongkok Sindir Erdogan

Senin, 11 Februari 2019 – 12:24 WIB
Turki Kecam Kamp Uighur, Tiongkok Sindir Erdogan - JPNN.COM

jpnn.com, ANKARA - Kamp deradikalisasi dalam wujud sekolah-sekolah kejuruan di Xinjiang, Tiongkok, membuat Turki berang. Sabtu malam (8/2) Ankara mendesak Beijing segera menutup kamp yang konon menawan sekitar sejuta penduduk muslim Uighur tersebut.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Turki Hami Aksoy prihatin karena para penghuni kamp diperlakukan dengan tidak baik.

''Memperkenalkan kembali kamp konsentrasi di abad ke-21 lewat kebijakan asimilasi sistematis adalah hal yang sangat memalukan bagi kemanusiaan,'' tegas Aksoy sebagaimana dikutip BBC.

Turki memiliki kedekatan budaya dengan kaum Uighur di Tiongkok. Sebab, mereka berbicara dengan bahasa yang sama. Belakangan, banyak penduduk Uighur yang lari ke Turki karena merasa nyawa mereka terancam.

Aksoy mendesak Sekjen PBB Antonio Guterres agar turun tangan. Dia menyebut fenomena yang terjadi di Xinjiang tersebut sebagai tragedi kemanusiaan. Karena itu, PBB harus segera menyudahi tragedi tersebut.

Atas seruan Ankara itu, Beijing langsung bereaksi. Tiongkok pun menyindir Rezim Recep Tayyip Erdogan yang memenjarakan ribuan pendukung cendikiawan Islam, Faetullah Gulen dengan dalih terorisme.

''Tiongkok maupun Turki punya tugas sulit untuk menghadapi terorisme. Kami menentang standar ganda pada perang melawan terorisme,'' terang Kedubes Tiongkok di Turki sebagaimana dikutip Associated Press. (sha/c22/hep)

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar