Jumat, 14 Desember 2018 – 21:28 WIB

Yuli Sumpil Akui Menaruh Uang, Bantah Mabuk

Minggu, 14 Oktober 2018 – 12:52 WIB
Yuli Sumpil Akui Menaruh Uang, Bantah Mabuk - JPNN.COM

jpnn.com, MALANG - Yuli Sumpil, dirigen Aremania, dijatuhi sanksi berat oleh Komdis PSSI, yakni dilarang datang ke stadion seumur hiudpnya. Sanksi yang sama dijatuhkan pada seorang Aremania bernama Fandy.

Sanksi itu merupakan buntut dari tindakan keduanya yang dinilai memprovokasi penonton saat Arema FC melawan Persebaya Surabaya pada Sabtu lalu (6/10).

Lalu, seperti apa kiprahnya ke depan? Berikut wawancara wartawan Jawa Pos Radar Malang Gigih Mazda di rumahnya di Gang Sumpil, Blimbing, Kota Malang.

Anda dilarang masuk dan menonton pertandingan sepak bola di stadion mana pun di Indonesia seumur hidup. Bagaimana menurut Anda?

Saya tidak ada masalah terkait hukuman yang dijatuhkan kepada saya. Saya terima ini dengan kesatria. Yang tidak bisa saya terima adalah kenapa sanksi yang diterima klub begitu berat. Bukannya bermaksud membandingkan kejadian di pertandingan lainnya, tapi saya rasa hukuman kepada klub kami ini begitu berat dan tidak adil.

Jika larangan bertanding tanpa penonton hingga akhir musim ini dinilai terlalu berat. Lalu, hukuman apa yang pantas bagi Arema FC?

Mungkin kalau tanpa penonton hanya 2–3 pertandingan, itu tidak masalah. Tapi, ini sampai 5 (5 laga kandang, Red). Itu yang tidak adil.

Lalu, apa rencana Anda ke depannya?

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar