JPNN.com

3 Kiat Lindungi Kulit dari Kabut Asap

Sabtu, 21 September 2019 – 04:08 WIB 3 Kiat Lindungi Kulit dari Kabut Asap - JPNN.com
Kondisi kabut asap yang menyelimuti Kota Bagansiapiapi, Minggu (15/9/2019). Foto: ZULFADHLI/RIAUPOS.CO

jpnn.com - Kabut asap akibat kebakaran hutan juga bisa menyebabkan munculnya jerawat, khususnya pada orang-orang yang memiliki jenis kulit berminyak. Ini terjadi karena kabut asap mengandung berbagai zat kimia termasuk debu dan kotoran yang bisa menyumbat kelenjar minyak pada kulit.

Lebih lanjut, kabut asap akibat kebakaran hutan juga bisa memicu kemunculan flek hitam di wajah Anda. Pasalnya, senyawa kimia yang terakumulasi pada kabut asap dapat dengan mudah menyebabkan iritasi pada kulit. Keadaan ini membuat tubuh memproduksi antioksidan dan melepas melanin secara berlebihan, sehingga flek hitam bisa muncul kemudian.

Namun, di antara itu semua, gangguan kulit paling parah yang bisa terjadi akibat paparan kabut asap berulang adalah kanker. Ya, kanker kulit alias melanoma. Penyakit mengerikan ini bisa terjadi karena kulit dapat dengan mudah menyerap berbagai zat berbahaya yang terakumulasi di kabut asap.

“Maka itu, akibat terpapar kabut asap secara berulang dan berkelanjutan, risiko kanker kulit akan akan semakin tinggi. Hal ini bisa semakin parah jika kulit Anda juga sering terpapar sinar matahari tanpa menggunakan tabir surya,” ujar dr. Iqbal.

Tips lindungi kulit dari kabut asap

Jangan biarkan kabut asap menyebabkan kerusakan pada kulit Anda. Lakukan pencegahan dengan menerapkan tips berikut ini:

1. Kenakan jaket 
Jika Anda tetap harus beraktivitas di balik tebalnya kabut asap akibat kebakaran hutan, sebaiknya gunakan jaket agar kulit selalu terlindungi. Pilih jaket dengan ketebalan yang sesuai agar perlindungan kulit lebih maksimal.

Tak cukup dengan itu, Anda juga mesti menggunakan sarung tangan saat harus menghabiskan waktu di luar rumah ketika kabut asap sedang tebal-tebalnya. Ini akan membantu melindungi kulit di area telapak tangan dari dampak buruk kabut asap, sekaligus menurunkan risiko terpapar sinar ultraviolet matahari.

Sumber klikdokter

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...