JPNN.com

Ancaman Banjir di Jakarta Utara Masih Tinggi

Jumat, 05 Februari 2016 – 14:29 WIB Ancaman Banjir di Jakarta Utara Masih Tinggi - JPNN.com
Ilustrasi. Foto: JPNN

JAKARTA - Penurunan tanah terus terjadi di Jakarta. Salah satunya terjadi di kawasan pantai utara Jakarta yaitu Muara Angke. Ketinggian tanah di daerah tersebut turun sampai 2,14 meter dari rentang 2000-2014.

"Di wilayah Jakarta Utara masih sarat dengan penurunan tanahnya, sehingga potensi bencana banjir menjadi tinggi, apalagi air laut juga mengalami kenaikan," kata Kepala Bidang Geologi Sumber Daya Mineral Dinas Perindustrian dan Energi DKI Jakarta Agus Saryanto, Jumat (5/2).

Agus menyatakan, penurunan tanah relatif masih kecil terjadi di kawasan Jakarta Pusat dan Jakarta Selatan. Ia mencontohkan, kawasan Sudirman mengalami penurunan tanah sebesar 0,34 meter dan Kebayoran Baru 0,25 meter.

Agus menambahkan, untuk Jakarta Timur di kawasan Cibubur penurunannya 0,21 meter. "Pemantauan, pengukuran, dan evaluasi penurunan tanah tersebut menggunakan tanah Geodetik," ucapnya.

Agus menjelaskan, ada empat penyebab penurunan tanah di Jakarta. Pertama, konsolidasi batuan atau tanah setempat secara alamiah. Kedua, pengambilan air tanah berlebih tanpa upaya konservasi yang sesuai.

Ketiga, beban bangunan di atasnya semakin besar melebihi daya dukung tanah "Gaya tektonik aktif atau kondisi struktur bawah tanah Jakarta itu sendiri," ungkap Agus. (gil/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...