Senin, 18 Juni 2018 – 18:34 WIB

Anies Sebut Penggusuran Era Ahok Bentuk Ketidakwarasan

Sabtu, 14 April 2018 – 20:26 WIB
Anies Sebut Penggusuran Era Ahok Bentuk Ketidakwarasan - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA UTARA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan penggusuran di Kampung Akuarium, Jakarta Utara adalah bentuk ketidakwarasan. Sebab, penggusuran itu telah mengubur harapan banyak warga dan menewaskan 24 orang.

Anies menyatakan itu saat menghadiri peringatan dua tahun penggusuran Kampung Akuarium di Penjaringan, Jakarta Utara, Sabtu (14/4). Dalam acara bertema Dari Shelter Menuju Harapan Kampung yang Baru itu Anies juga menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang berkorban untuk membangun kembali Kampung Akuarium.

"Di tempat ini menjadi bukti bahwa keberpihakan kepada warga bukan diwujudkan dalam kata, tapi perbuatan. Tidak ada hati manusia yang tidak menangis dalam penggusuran, ketidakwarasan akal sehat harus dikunci, ini pelajaran bagi kemanusiaan harus jadi pelajaran semuanya," kata Anies.

Anies menegaskan, kebijakan untuk publik harus bersandar pada konstitusi dan keadilan sosial. "Karena itu, kami yang jalankan konstitusi itu adalah keadilan, harus mengerti kebutuhan dan perasaan, tidak boleh meniadakan hal itu," kata Anies.

Mantan menteri pendidikan dan kebudayaan itu menegaskan, insiden penggusuran Kampung Akuarium tidak boleh dilupakan agar semua pihak mengambil hikmahnya ke depan. Terutama untuk Pemprov DKI, kata Anies, agar ke depan selalu menerapkan kebijakan yang berkeadilan.

"Harus membuat kemajuan sosial, bukan meningkatkan kesenjangan sosial, sekaligus kami menata ke depan. Semua harus jadi pelajaran penting dan mahal, karena aparatur menata kembali, komitmen kami menyelesaikan, itu dokumen untuk dilaksanakan," kata dia.

Anies menambahkan, pembangunan ulang Kampung Akuarium merupakan janji kampanyenya yang harus dipenuhi. Dia tidak mau pemerintahannya dicap ingkar janji dan hanya mewariskan utang kepada pemimpin selanjutnya.

Sebelumnya, Kampung Akuarium digusur oleh Pemprov DKI di bawah kepemimpinan Gubernur Basuki Tjahaja Purnama pada April 2016. Penggusuran itu dilakukan untuk pemugaran kawasan mengingat area itu merupakan tanah pemerintah.(tan/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar