JPNN.com

Asyikkk, Si Doel Resmi Tetapkan Lokasi Tol Serang-Panimbang

Kamis, 30 Juni 2016 – 06:32 WIB Asyikkk, Si Doel Resmi Tetapkan Lokasi Tol Serang-Panimbang - JPNN.com
Tanjung Lesung, Banten. Foto: banten pos

BANTEN – Insan pariwisata di Provinsi Banten semakin sumringah! Rabu, 29 Juni 2016, Gubernur Rano Karno menandatangani Penetapan Lokasi Jalan Tol Serang-Panimbang, sepanjang 84 kilometer di Serang, Banten. 

Acara ini disaksikan Ketua Pokja Percepatan 10 Top Destinasi Kemenpar, Hiramsyah Sambudhy Thaib, Anggota Tim Percepatan Destinasi Ida Irawati, Asdep Pengembangan Wisata Budaya, Lokot Enda, dan beberapa pejabat Kemen-PUPR. 

“Kami optimistis, Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung, akan semakin hidup dan berkembang,” kata Hiramsyah Sambudhy Thaib yang hadir mewakili Menteri Pariwisata RI itu.

Menurut Hiram, tol yang menyambung koneksi Serang-Panimbang itu ibarat bendwidth dalam teknologi transfer data telekomunikasi. Jika kapasitas angkutnya  kecil, kecepatan download-up loadnya sangat lambat dan hanya membuat emosi pemilik smartphone. Karena kemampuan jaringan untuk mengangkut data-data bit per detiknya, rendah. 

“Tol ini semacam menaikkan bandwidth. Komunikasi data menjadi cepat, tidak ada buffering lagi. Arus transportasi dari Jakarta-Serang-Tanjung Lesung juga semakin lancar, bebas hambatan,” sebut Hiram yang memimpin percepatan “10 Bali Baru” Kemenpar itu.

Hiramsyah menyebut critical success factor pengembangan Tanjung Lesung di Pandeglang, Banten ini ada di akses. Satu A dari 3A, Atraksi, Akses, Amenitas, yang menjadi rumus pengembangan destinasi. Tol penghubung Serang-Panimbang ini kunci dan cara paling konkret untuk menuntaskan problematika yang menggantung selama lebih dari 20 tahun ini. “Kalau akses dibuka dengan tol, maka mobilitas orang dari Jakarta ke Tanjung Lesung semakin cepat, karena 170 kilometer itu dari tol ke tol,” ungkap Hiram.

Dengan begitu, orang Jakarta punya alternative berwisata ke arah Tanjung Lesung, Banten yang bisa dijangkau dengan jalan darat. Tidak seperti sekarang, hanya ke arah Bogor-Puncak, dan arah Bandung saja. “Jakarta Tanjung Lesung menjadi dekat, dan bisa ditempuh cepat. Tidak lelah di jalan. Tidak buang waktu di kemacetan. Ini akan membuat daya tarik Tanjung Lesung semakin kuat ke domestic market Jakarta,” kata Hiram yang juga Mantan Ketua Asosiasi Kawasan Pariwisata Indonesia itu.

Dampak ekonomi dan sosialnya, akan semakin dahsyat. Masyarakat Pandeglang dan Banten pasti akan menerima manfaat langsung maupun tidak langsung. Pembangunan KEK itu sendiri sudah menyerap 85.000 tenaga kerja. Belum lagi efek domino dari pengembangan amenitas, seperti hotel, resort, convention center, rumah sakit, lapangan golf, restoran, café, mal dan tempat hiburan di sana. Supplay bahan baku dari masyarakat juga akan sangat mendorong peningkatan taraf hidup dan kesejahteraan penduduk di sana.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...