Kamis, 18 Juli 2019 – 08:29 WIB

Australia, Inggris dan Jepang Juga Menerapkan Sistem Zonasi Sekolah

Kamis, 20 Juni 2019 – 12:00 WIB
Australia, Inggris dan Jepang Juga Menerapkan Sistem Zonasi Sekolah - JPNN.COM

Kalau di Indonesia sistem zonasi baru diterapkan untuk pertama kalinya, di Australia hal ini sudah diterapkan selama bertahun-tahun, sama seperti di negara lain seperti di Jepang dan Inggris.

Sistem zonasi sekolah

Sistem zonasi dengan memperhatikan tempat tinggal murid dan orang tua ketika mendaftar di sekolah secara umum dianggap berhasil memeratakan mutu pendidikan sekolah, walau juga masih menciptakan berbagai masalah dimana-mana.

Dengan adanya sistem zonasi tersebut, orang tua murid yang ingin agar anak mereka masuk ke sekolah negeri yang dikehendaki sudah mempertimbangkan sejak awal untuk tinggal di daerah yang masuk zona sekolah tersebut.

Karena adanya beberapa sekolah yang dianggap mutunya bagus, maka tidak mengherankan bila kemudian harga rumah atau sewa di kawasan-kawasan sekolah bagus tersebut lebih mahal dibandingkan daerah lainnya.

Hal tersebut yang dilakukan oleh seorang warga asal Indonesia Riza Tsalasi yang sekarang tinggal di Melbourne.

Ibu dari dua anak Delfin 12 tahun dan Adriz 6 tahun pada awalanya tinggal di Sydney dan sejak tahun 2014 pindah ke Melbourne, setelah keluarganya migrasi dari Indonesia.

Dalam menentukan sekolah mana yang hendak dimasuki bagi kedua putranya tersebut, Rizka menggunakan situs yang dibuat oleh pemerintah Australia yang mengeluarkan informasi mengenai semua sekolah yang ada.

"Saya bergantung kepada website MySchool yang dibuat oleh pemerintah Australia."

"Dari website tersebut, saya bisa melihat sekolah mana yang memiliki nilai akademik lebih baik dibanding sekolah lain." kata Rizka kepada wartawan ABC Indonesia Sastra Wijaya hari Kamis (20/6/2019).

Keluarga Rizka akhirnya memilih untuk tinggal di zona sekolah McKinnon, sekitar 17 km dari pusat kota Melbourne.

"Kami sekeluarga memutuskan untuk tinggal di zona sekolah McKinnon karena daerah ini memiliki sekolah lanjutan publik yang nilai akademik rata-rata muridnya termasuk baik di kota Melbourne." kata Rizka lagi.

Rizka mengatakan mereka sengaja pindah ke McKinnon dua tahun sebelum anak pertamanya Delfin masuk ke sekolah lanjutan, agar keluarganya terbiasa dengan daerah McKinnon.

Karena adanya sekolah menengah McKinnon Secondary College yang bagus, menurut Rizka, banyak keluarga yang hanya menyewa apartemen yang masuk dalam zona sekolah tersebut.

"Karena harga untuk membeli properti di daerah ini lebih mahal dibandingkan daerah lain yang tidak memiliki sekolah publik dengan nilai akademik yang baik." kata Rizka lagi.

Untuk memastikan bahwa calon murid memang masuk ke dalam zona sekolah yang diminati. pihak sekolah biasanya meminta berbagai bukti.

"Untuk dapat masuk McKinnon Secondary College, pihak sekolah mengharuskan kami untuk memiliki bukti tempat tinggal di zona sekolah."

"Jadi kami harus menunjukkan bukti alamat, tagihan listrik, dan kartu identitas (SIM) dengan nama dan alamat yang sama." kata Rizka lagi.

Memeratakan mutu sekolah

Salah satu siasat yang digunakan orang tua untuk memasukkan anak di sekolah yang diinginkan adalah tinggal sementara di kawasan tersebut, misalnya dengan menyewa apartemen, padahal rumah utama mereka tidak disitu.

Pihak sekolah biasanya meminta bukti penyewaan sekurangnya satu atau dua tahun untuk memastikan bahwa mereka memang tinggal di daerah tersebut.

Namun ada juga sekolah yang melakukan pengecekan setiap tahun guna memastikaan semasa anak bersekolah di tempat tersebut orang tua mereka tinggal di dalam zona sekolah.

Orang tua juga diminta untuk menandantagani perjanjian dengan pihak sekolah bahwa bila mereka ditemukan pindah dari zona lokasi maka anak mereka juga harus pindah sekolah.

Karena sistem zonasi di Australia ini sudah berlangsug lama, maka harga properti di kawasan sekolah-sekolah bagus jauh lebih mahal dbandingkan sekolah dengan prestasi lebih rendah.

Namun sejauh ini pemerintah Australia masih mempertahankan sistem zonasi karena ini dianggap sebagai sistem yang paling adil.

Bagaimana pendapat Rizka Tsalasi mengenai sistem zonasi di Australia ini?

"Saya merasa manfaatnya kurang. Kualitas sekolah jadi kurang merata karena tidak semua orang bisa tinggal di daerah dengan zona sekolah yang memiliki nilai akademik baik." katanya.

"Untuk tinggal di zona sekolah tertentu, terkadang harga untuk menyewa property apalagi membeli lebih mahal dibanding daerah lain."

"Kasihan untuk anak yang nilai akademiknya baik tetapi tidak bisa masuk sekolah yang bagus hanya karena zonasi."

Di negara bagian Victoria, guna mengantisipasi adanya murid-murid yang berprestasi yang tidak tertampung di sekolah yang bagus, beberapa sekolah menyediakan kelas akselerasi dan juga ada sekolah khusus yang muridnya diterima lewat tes.

Ada empat sekolah yang secara khusus menerima murid setiap tahunnya lewat jalur tes yaitu Melbourne High di South Yarra (khusus putra), McRobertson High di Melbourne (khusus putri), Nossal High di Berwick (campuran) dan Suzanne Cory High di Weribee (campuran).

Karena kriteria penerimaan murid sepenuhnya tergantung dari hasil tes maka lokasi tempat tinggal murid tidak menjadi pertimbangan.

Beberapa sekolah lain untuk kelas tertentu juga mengadakan tes untuk menerima murid di kelas akselerasi, sehingga bila diterima mereka boleh sekolah di sana tanpa harus tinggal di zona.

Ini salah satu usaha untuk menampung murid-murid yang hendak memasuki sekolah dengan prestasi akademik yang baik.

Simak berita-berita ABC Indonesia lainnya di sini

 
SHARES
Komentar