Selasa, 11 Desember 2018 – 13:34 WIB

Baja Tiongkok Banjiri Pasar Indonesia

Selasa, 13 Maret 2018 – 01:16 WIB
Baja Tiongkok Banjiri Pasar Indonesia - JPNN.COM

Ilustrasi baja. Foto: AFP

jpnn.com, JAKARTA - Indonesia berpeluang dibanjiri baja dari Tiongkok. Saat ini, baja dari Tiongkok menguasai 25-30 persen konsumsi baja nasional.

Sepanjang 2017 lalu, konsumsi baja nasional mencapai 13 juta ton.

"Jadi, kalau dikalkulasi ada aliran baja impor Tiongkok 3,9 juta ton per tahun. Nah, kalau Tiongkok membelokkan ke Indonesia, jutaan ton akan membanjiri pasar domestik," tutur Direktur Eksekutif The Indonesian Iron and Steel Industry (IISIA) Hidayat Triseputro akhir pekan lalu.

Sebetulnya, sambung Hidayat, kebutuhan domestik itu bisa dipenuhi secara mandiri.

Akan tetapi, selama ini, keran impor baja mendapat tempat alias relatif longgar. Efeknya, baja impor dengan mudah membanjiri pasar dalam negeri.

Karena itu, industri baja nasional tidak akan mandiri kalau tidak dilindungi melalui aturan ketat.

"Aturan yang ada belum memberi perlindungan penuh. Justru melonggarkan impor," kata Hidayat.

Menurut Hidayat, regulasi impor melalui Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 22 Tahun 2018 tidak mengatur pengontrolan mekanisme pengelabuan yang dilakukan importir.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar