Banjir Mulai Surut, Sudah 2.973 Gardu Listrik di Jabodetabek Dinyalakan Kembali

Kamis, 02 Januari 2020 – 16:50 WIB
Banjir Mulai Surut, Sudah 2.973 Gardu Listrik di Jabodetabek Dinyalakan Kembali - JPNN.com
Gardu Listrik. Ilustrasi. Foto dok JPG/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - PLN menyalakan kembali listrik di beberapa wilayah terdampak banjir yang melanda sebagian Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek). 

Hingga pukul 14.00 WIB (2/1), dari 23.700 gardu distribusi yang ada dan 5.096 gardu terdampak di Jabodetabek, PLN telah menyalakan sebanyak 2.973 gardu distribusi, dan sebanyak 2.123 gardu masih dipadamkan sementara.

“Salah satu kesulitannya adalah akses menuju lokasi gardu masih terkena banjir, sehingga petugas belum bisa menjangkau gardu. Jadi mungkin saja lokasi di rumah pelanggannya sudah surut, namun akses ke gardunya sulit, jadi belum bisa kami nyalakan,” ujar Executive Vice President Corporate Communication and CSR PLN, I Made Suprateka.

Untuk memastikan listrik di lokasi terdampak banjir bisa dinyalakan kembali, PLN melakukan inspeksi, pembersihan, pengeringan, dan pengecekan gardu distribusi yang terkena dampak banjir. 

Hal ini dilakukan untuk memastikan peralatan di gardu distribusi dalam keadaan siap beroperasi. 

Sebelum menyalakan aliran listrik, PLN akan memastikan jaringan listrik warga sudah kering dan siap untuk dialiri listrik dengan menandatangani berita acara penyalaan bersama perwakilan warga.

Dalam proses pemulihan, PLN menyiagakan 2.337 personil yang tersebar di Jabodetabek. PLN juga menyiapkan 13 perahu karet yang disebar di tiga lokasi terdampak banjir terparah, yaitu Cengkareng, Bandengan, dan Kebun Jeruk.

“Salah satu kesulitannya, kami belum bisa memastikan instalasi di rumah pelanggan dalam keadaan aman. Karena untuk memastikan, kami juga membutuhkan kesepakatan dari perwakilan warga bahwa instalasi di dalam rumah aman,” jelas Made.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...