JPNN.com

Bank Syariah Indonesia Diharapkan Bisa Memfasilitasi Seluruh Kebutuhan Pelaku Industri

Selasa, 19 Januari 2021 – 21:06 WIB
Bank Syariah Indonesia Diharapkan Bisa Memfasilitasi Seluruh Kebutuhan Pelaku Industri - JPNN.com
Kepercayaan masyarakat kepada bank syariah makin meningkat. Ilustrasi Foto: dok.JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana berharap Bank Syariah Indonesia bisa memfasilitasi seluruh kebutuhan pelaku industri di ekosistem ekonomi syariah.

Selain itu, bank hasil merger ini diharap membantu peningkatan share asset perbankan syariah, yang kini berada di angka 6,51 persen dibanding total aset perbankan nasional.

Hal itu disampaikan Heru dalam Webinar Sharia Economic Outlook Ekonomi Syariah Indonesia 2021, Selasa (19/1).

“Kami lihat tantangan dalam jangka pendek adalah bagaimana perbankan kita bisa melakukan pemulihan sektor rill dan konsolidasi bisnis untuk mengatasi pandemi. Kami juga akan address supaya nanti perbankan mempunyai daya tahan untuk menyerap cadangan sebagai dampak dari restrukturisasi kredit yang masih berlangsung. Kemudian perbankan digital tidak boleh diabaikan karena nasabah maunya perbankan melakukan transaksi dengan digital,” ujar Heru.

OJK memiliki Roadmap Pengembangan Perbankan Indonesia 2020-2025 sebagai panduan pelaku perbankan dalam menjawab tantangan zaman.

Berdasarkan peta jalan ini, perbankan syariah diharap ke depannya bisa menjadi katalis pertumbuhan ekonomi.

Sementara menurut Direktur Eksekutif Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) Ventje Rahardjo, empat fokus pengembangan ekonomi syariah telah ada dalam Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia 2019-2024, yakni pengembangan industri halal, keuangan, dana sosial, dan perluasan kegiatan usaha syariah.

“Potensi perbankan syariah ini memang jangka menengah-panjang. Pada level menengah harus mengambil zakat yang kuat untuk masyarakat keluar dari garis kemiskinan. Pemanfaatan wakaf juga diperkirakan memiliki potensi besar. Berbagai upaya muncul untuk pengembangan wakaf,” tutur Ventje.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...