JPNN.com

Baru TNI yang Berani Menyebut Gerombolan Separatis Teroris Papua

Minggu, 20 September 2020 – 18:51 WIB
Baru TNI yang Berani Menyebut Gerombolan Separatis Teroris Papua - JPNN.com
Fadli Zon. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Anggota Komisi I DPR Fadli Zon mengatakan baru TNI yang berani menyebut Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) sebagai gerombolan separatis teroris Papua.

Mantan wakil ketua DPR itu mengatakan bahwa di negeri ini ada double standard dalam melihat teroris.

Menurut Fadli, biasanya radikal teroris fundamentalis disematkan pada yang berbau Islam, sehingga menimbulkan Islamophobia.

Namun, kata Fadli, teroris yang jelas-jelas menggunakan senjata dan kekerasan masih disebut kelompok kriminal bersenjata.

Karena itu, Fadli mengapresiasi TNI yang berani menyebut separatis teroris  terhadap kelompok kriminal bersenjata yang ada di Papua.

"Kita double standard melihat teroris. Biasanya “radikal” “teroris” “fundamentalis” disematkan pd yg berbau “Islam” shg menimbulkan Islamophobia. Teroris yg jelas2 menggunakan senjata n kekerasan masih disebut “kel kriminal bersenjata”. Baru TNI yg berani sebut Separatis Teroris," twit Fadli di akun @fadlizon di Twitter, Minggu (20/9).

Apa yang diungkap Fadli itu merespons twit dari Twitter resmi Pusat Penerangan TNI, @Puspen_TNI, Sabtu (19/9), yang menuliskan, "Gerombolan Separatis Teroris Papua Makin Beringas Menjelang Sidang Umum PBB #separatis #kkb #papua #PapuaIndonesia."

Seperti diketahui, aksi kelompok bersenjata di Papua makin brutal. Satu anggota TNI, Pratu Dwi Akbar Utomo, gugur saat baku tembak antara Satuan Tugas BKO Aparat teritorial (Apter) Koramil Persiapan Hitadipa dengan KKB di Intan Jaya, Papua, Sabtu (19/9).

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama